"SEBARKANLAH SALAM DI ANTARA KALIAN"

Thursday, December 31, 2009

Renungan buat penceramah agama


Firman Allah SWT:

أَتَأْمُرُونَ النّاسَ بِالْبِرّ وَتَنْسَوْنَ أَنْفُسَكُمْ وَأَنْتُمْ تَتْلُونَ الْكِتَابَ أَفَلاَ تَعْقِلُونَ
Mengapa kamu menyuruh orang lain (mengerjakan) kebaikan, sedangkan kamu melupakan diri (kewajiban) mu sendiri, padahal kamu membaca Al Kitab (Taurat)? Maka tidaklah kamu berfikir?(al-baqarah:44)

Firman Allah SWT:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا لِمَ تَقُولُونَ مَا لَا تَفْعَلُونَ (2) كَبُرَ مَقْتًا عِنْدَ اللَّهِ أَنْ تَقُولُوا مَا لَا تَفْعَلُونَ (3

Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan? Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan.(as saf:2-3)

Hadis Nabi SAW:

«يجاء بالرجل يوم القيامة فيلقى في النار فتندلق به أقتابه, فيدور بها في النار كما يدور الحمار برحاه, فيطيف به أهل النار فيقولون: يا فلان ما أصابك, ألم تكن تأمرنا بالمعروف وتنهانا عن المنكر ؟ فيقول: كنت آمركم بالمعروف ولا آتيه, وأنهاكم عن المنكر وآتيه» رواه البخاري ومسلم

Rasulullah SAW bersabda, "Seseorang didatangkan pada hari kiamat dan dilemparkan kedalam neraka. Ususnya keluar dan dia berputar-putar seperti kaldai berputar-putar dengan pelananya. Para penduduk neraka mengelilingi orang itu dan berkata, `Wahai Fulan, mengapa engkau sedemikian itu? Bukankah engkau memerintahkan kebaikan dan melarang
kemungkaran?' Orang itu menjawab, `Dulu aku memerintahkan kalian untuk berbuat baik, tapi aku tidak melakukannya. Dan aku melarang kalian dari berbuat kemungkaran, tapi aku melakukannya'." (HR. Bukhari dan Muslim)

Penyair arab ada mengatakan

لا تنه عن خلق وتأتي مثله
عار عليك إذا فعلت عظيم

Jangan melarang satu perbuatan yang engkau melakukannya.
Celaan besar bagimu jika engkau melakukan itu.



Penggal pertama persekolahan 2010


Persekolahan penggal pertama 2010 akan bermula tak lama lagi. Anak-anak yang akan memulakan persekolahan kebanyakannya sudah bersedia dengan kelengkapan sekolah. Baju baru, kasut baru, beg sekolah baru dan macam-macam lagi.

Alhamdulillah, selepas cuti belajar selama dua tahun, saya ditempatkan kembali ke tempat saya bertugas, Institut Perguruan Guru Malaysia Kampus Keningau, Sabah. Sebenarnya saya telah melapor diri pada 17 November lepas.

Bagi rakan-rakan yang dapat berpindah ke tempat baru saya ucapkan selamat bertugas dan selamat maju jaya. Bagi yang baru posting dan ditempatkan di Sabah saya mengucapkan selamt datang, "ahlan wa sahlan".

"Kalau jenis benih yang baik, jatuh ke laut menjadi pulau, dilambung ke langit menjadi bintang, di buang ke padang pasir menjadi wadi, tanah yang gersang menjadi subur".

Selamat Tahun Baru 1431H dan 2010M.

Wednesday, December 30, 2009

Kenapa berprasangka?



يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ وَلَا تَجَسَّسُوا وَلَا يَغْتَبْ بَعْضُكُمْ بَعْضًا أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَنْ يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوهُ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ تَوَّابٌ رَحِيمٌ (12)

Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan (kecurigaan), kerana sebahagian dari curiga itu dosa. dan janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah mengintip satu sama lain. Adakah seseorang diantara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.(al hujurat:12)

وَمَا لَهُمْ بِهِ مِنْ عِلْمٍ إِنْ يَتَّبِعُونَ إِلَّا الظَّنَّ وَإِنَّ الظَّنَّ لَا يُغْنِي مِنَ الْحَقِّ شَيْئًا (28)

Dan mereka tidak mempunyai sesuatu pengetahuanpun tentang itu. mereka tidak lain hanyalah mengikuti persangkaan sedang sesungguhnya persangkaan itu tiada berfaedah sedikitpun terhadap kebenaran.(an najm:28)

Syarahan perdana

Tempat:Masjid Negeri Selangor
Tarikh:19 Disember 2009
Oleh: Syeikh Dr. Yusuf Qaradhawi
Masa:selepas solat Maghrib

Iktibar dan pegajaran hijrah

Alhamdulillah saya berkesempatan melawat Malaysia selepas lima belas tahun tidak menjejaki bumi ini. Sebenarnya hubungan saya dengan Malaysia bukan baru. Ianya terjalin semenjak 1974. Kalau tidak silap saya ini kali kelapan atau kesembilan saya mengziarahi Malaysia. Sebelum ini saya datang untuk menerima anugerah daripada Universiti Islam Antarabangsa Malaysia yang pada ketika itu presidennya ialah Dato Seri Anwar Ibrahim.

Pada malam ini saya tidak mahu menceritakan satu persatu peristiwa perjalanan hijrah nabi SAW dari Kota Mekah ke Yathrib kerana anda semua sudah mengetahuinya samada cerita benar mahupun yang bercampur aduk dengan khurafat.Cuma suka saya tegaskan bahawa tidak semua sirah yang kita belajar itu adalah sahih.

Cotohnya tidak ada hadis yang sabit daripada Nabi SAW bahawa dua ekor merpati membuat sarang dekat persembunyian baginda. Adapun tentang labah-labah maka ia adalah riwayat daripada hadis dhaif. Pada malam ini saya ingin menyentuh tentang iktibar yang boleh dipelajari daripada peristiwa hijrah.

Pelajaran pertama yang ingin saya sentuh ialah hijrah adalah pertolongan daripada Allah SWT kepada nabi SAW di dalam menyebarkan dakwah islamiah. Firman Allah SWT:

إِلَّا تَنْصُرُوهُ فَقَدْ نَصَرَهُ اللَّهُ إِذْ أَخْرَجَهُ الَّذِينَ كَفَرُوا ثَانِيَ اثْنَيْنِ إِذْ هُمَا فِي الْغَارِ إِذْ يَقُولُ لِصَاحِبِهِ لَا تَحْزَنْ إِنَّ اللَّهَ مَعَنَا فَأَنْزَلَ اللَّهُ سَكِينَتَهُ عَلَيْهِ وَأَيَّدَهُ بِجُنُودٍ لَمْ تَرَوْهَا وَجَعَلَ كَلِمَةَ الَّذِينَ كَفَرُوا السُّفْلَى وَكَلِمَةُ اللَّهِ هِيَ الْعُلْيَا وَاللَّهُ عَزِيزٌ حَكِيمٌ

Jikalau kamu tidak menolongnya (Muhammad) maka sesungguhnya Allah telah menolongnya (iaitu) ketika orang-orang kafir (musyrikin Mekah) mengeluarkannya (dari Mekah) sedang dia salah seorang dari dua orang ketika keduanya berada dalam gua, di waktu dia berkata kepada temannya: "Janganlah kamu berduka cita, Sesungguhnya Allah beserta kita." Maka Allah menurunkan keterangan-Nya kepada (Muhammad) dan membantunya dengan tentara yang kamu tidak melihatnya, dan Al-Quran menjadikan orang-orang kafir Itulah yang rendah. dan kalimat Allah Itulah yang Tinggi. Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.(at taubah:40)

Pelajran kedua yang dapat dipelajari daripda peristiwa hijrah ialah perancangan yang rapi. Nabi SAW di dalam perjalanannya dari Kota Mekah ke Yathrib telah membuat persiapan yang rapi lagi tersusun. Baginda telah memilih rakan karib baginda, Abu Bakar RA untuk menemani perjalanannya. Di samping itu beberapa orang telah dilantik untuk mempastikan hijrah ini berjalan dengan lancar. Siapa yang menjadi penunjuk jalan, pembekal makanan, pengintip dan lain-lain.

Pelajaran ketiga ialah bahawa hijrah itu adalah asas pembentukan masyarakat dan Negara Islam. Baginda nabi SAW di dalam pembentukan Negara ini antara lain telah membina masjid dan pasar. Baginda juga telah mempersaudarakan golongan Muhajirin dengan Ansar. Dari sini kita lihat umat Islam telah hidup dengan kasih sayang dan bertoleransi antara satu sama lain. Hak persaudaraan ditunaikan melebihi hak sendiri. Allah sebut dalam quran:

وَالَّذِينَ تَبَوَّءُوا الدَّارَ وَالْإِيمَانَ مِنْ قَبْلِهِمْ يُحِبُّونَ مَنْ هَاجَرَ إِلَيْهِمْ وَلَا يَجِدُونَ فِي صُدُورِهِمْ حَاجَةً مِمَّا أُوتُوا وَيُؤْثِرُونَ عَلَى أَنْفُسِهِمْ وَلَوْ كَانَ بِهِمْ خَصَاصَةٌ وَمَنْ يُوقَ شُحَّ نَفْسِهِ فَأُولَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

Dan orang-orang yang telah menempati kota Madinah dan telah beriman (Anshor) sebelum (kedatangan) mereka (Muhajirin), mereka (Anshor) 'mencintai' orang yang berhijrah kepada mereka (Muhajirin). dan mereka (Anshor) tiada menaruh keinginan dalam hati mereka terhadap apa-apa yang diberikan kepada mereka (Muhajirin); dan mereka mengutamakan (orang-orang Muhajirin), atas diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam kesusahan. dan siapa yang dipelihara dari kekikiran dirinya, mereka Itulah orang orang yang beruntung.(al hasyr:9)

Sunday, December 27, 2009

Muhadharah perdana

Syukur kepada Allah kerana saya dapat mengikuti muhadhrah perdana yang disampaikan oleh Al-allamah as-syeikh Dr Yusuf al-Qaradhawi di Pusat Konvensyen Antarabangsa, Putrajaya (PICC) dan di Masjid Negeri Selangor di Shah Alam pada Sabtu, 19 Disember 2009. Saya catatkan sedikit intipati syarahan beliau.

Muhadharah Perdana

Oleh: As-syeikh Dr Yusuf Qaradhawi

Tempat:Dewan Plenari, PICC

Tarikh:19.12.2009

Masa: 9 pagi

Islam itu sejahtera. Islam itu selamat. Agama Islam dan umatnya menitikberatkan keselamatan dan ksejahteraan hidup di dunia dan di akhirat. Kata nabi SAW "Islamlah, nsescaya engkau akan selamat".

Islam tidak sama sekali menggesa umatnya untuk memerangi dan memusuhi orang lain. Orang kafir tidak boleh dipaksa supaya memeluk Islam. Allah SWT bagitahu:

لَا إِكْرَاهَ فِي الدِّينِ قَدْ تَبَيَّنَ الرُّشْدُ مِنَ الْغَيِّ فَمَنْ يَكْفُرْ بِالطَّاغُوتِ وَيُؤْمِنْ بِاللَّهِ فَقَدِ اسْتَمْسَكَ بِالْعُرْوَةِ الْوُثْقَى لَا انْفِصَامَ لَهَا وَاللَّهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

Tidak ada paksaan untuk (memasuki) agama (Islam); Sesungguhnya telah jelas jalan yang benar daripada jalan yang sesat. Sesiapa yang ingkar kepada Thaghut dan beriman kepada Allah, maka sesungguhnya ia telah berpegang kepada tali yang amat kuat yang tidak akan putus. dan Allah Maha mendengar lagi Maha Mengetahui.(al-baqarah:256)

Oreantalis mengatakan bahawa Islam tersebar dengan mata pedang. Ini adalah dakwaan yang tidak berasas sama sekali. Islam tersebar dengan dakwah yang penuh dengan hikmah dan kasih sayang. Islam tersebar dengan akhlak baik penganutnya. Islam tersebar dengan hujah dan ilmu yang boleh diterima akal manusia.

Di dalam Islam senjata digunakan untuk mempertahankan diri daripada musuh yang memulakan peperangan. Islam mengajar supaya umatnya tidak melampaui batas. Allah SWT bagitahu:

وَقَاتِلُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ الَّذِينَ يُقَاتِلُونَكُمْ وَلَا تَعْتَدُوا إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ الْمُعْتَدِينَ

Dan perangilah di jalan Allah orang-orang yang memerangi kamu, (tetapi) janganlah kamu melampaui batas, sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas.(al-baqarah:190)

Allah SWT tidak melarang umat Islam berbuat baik kepada orang kafir yang tidak memusuhi Islam. Firman-Nya dalam surah al – mumtahanah ayat 8:

لَا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقَاتِلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُمْ مِنْ دِيَارِكُمْ أَنْ تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوا إِلَيْهِمْ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ

Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tiada memerangimu kerana agama dan tidak (pula) mengusir kamu dari negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil.

Firman-Nya dalam surah al-anfal ayat 61:

وَإِنْ جَنَحُوا لِلسَّلْمِ فَاجْنَحْ لَهَا وَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ

Dan jika mereka cenderung kepada perdamaian, Maka cenderunglah kepadanya dan bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya dialah yang Maha mendengar lagi Maha Mengetahui.

Banyak ayat di dalam al-quran yang menyarankan umatnya supaya berlaku adil, menjalinkan silatur rahim, berbuat baik sesama manusia, tidak melakukan kerosakan di atas muka bumi. Inilah dia keindahan Islam.

Ayat yang menyuruh supaya umat Islam mengangkat senjata tidak banyak. Ayat-ayat ini jika diteliti menunjukkan bahawa ianyanya adalah bersebab, bukan semata-mata untuk membunuh. Di antara ayat-ayat itu ialah firman Allah SWT:

فَإِذَا انْسَلَخَ الْأَشْهُرُ الْحُرُمُ فَاقْتُلُوا الْمُشْرِكِينَ حَيْثُ وَجَدْتُمُوهُمْ وَخُذُوهُمْ وَاحْصُرُوهُمْ وَاقْعُدُوا لَهُمْ كُلَّ مَرْصَدٍ فَإِنْ تَابُوا وَأَقَامُوا الصَّلَاةَ وَآَتَوُا الزَّكَاةَ فَخَلُّوا سَبِيلَهُمْ إِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَحِيمٌ

Apabila sudah habis bulan-bulan Haram itu, maka bunuhlah orang-orang musyrikin itu dimana saja kamu jumpai mereka, dan tangkaplah mereka, kepunglah mereka dan intailah ditempat pengintaian. jika mereka bertaubat dan mendirikan solat dan menunaikan zakat, maka berilah kebebasan kepada mereka untuk berjalan. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.(at-taubah:5)

Ayat seterusnya Allah SWT menegaskan:

وَإِنْ أَحَدٌ مِنَ الْمُشْرِكِينَ اسْتَجَارَكَ فَأَجِرْهُ حَتَّى يَسْمَعَ كَلَامَ اللَّهِ ثُمَّ أَبْلِغْهُ مَأْمَنَهُ ذَلِكَ بِأَنَّهُمْ قَوْمٌ لَا يَعْلَمُونَ

Dan jika seorang diantara orang-orang musyrikin itu meminta perlindungan kepadamu, maka lindungilah ia supaya ia sempat mendengar firman Allah, Kemudian hantarkanlah ia ketempat yang aman baginya. demikian itu disebabkan mereka kaum yang tidak mengetahui.(at taubah:6)

Sabda Nabi SAW:

(يا أيها الناس! لا تتمنوا لقاء العدو واسألوا الله العافية. فإذا لقيتموهم فاصبروا. واعلموا أن الجنة تحت ظلال السيوف). ثم قام النبي صلى الله عليه وسلم وقال (اللهم! منزل الكتاب. ومجري السحاب. وهازم الأحزاب. اهزمهم وانصرنا عليهم).

Wahai manusia! Jangan kamu bercita-cita bertemu musuh dan mintalah kesejahteraan daripada Allah. Sekiranya kamu bertemu juga dengan musuh maka bersabarlah. Ketahuilah bahawa syurga berada di bawah bayangan mata pedang.

Sunday, December 20, 2009

Ziarah kubur


Nabi SAW mengziarahi kubur kerana dua sebab, pertama untuk mengingati dan menginsafi diri tentang kematian dan yang kedua untuk mendoakan kepada simati. Ziarah kubur hukumnya sunat pada bila-bila masa.

Tidak ada nas sahih daripada nabi SAW amalan membaca quran di atas kubur. Al-Quran adalah pedoman dan petunjuk untuk diamalkan ketika hidup. Kita mengharapkan supaya pahala bacaan quran kita sampai kepada simati. Dalam hal ini Imam Ibnu Kathir menukilkan kata-kata Imam kita As Syafie ketika mentafsirkan surah an-najm ayat 39:

وأن ليس للإنسان إلا ما سعى , أي كما لا يحمل عليه وزر غيره, كذلك لا يحصل من الأجر إلا ما كسب هو لنفسه, ومن هذه الاَية الكريمة استنبط الشافعي رحمه الله ومن اتبعه, أن القراءة لا يصل إهداء ثوابها إلى الموتى, لأنه ليس من عملهم ولا كسبهم

{dan tidaklah bagi manusia kecuali apa-apa yang diusahakan} iaitu sebagaimana manusia tidak menanggung dosa orang lain, begitu juga tidak akan memperoleh pahala kecuali yang dikerjakan sendiri oleh dirinya. Daripada ayat ini Imam Syafie dan pengikutnya berkata bahawa hadiah pahala bacaan tidak sampai kepada simati kerana bukan daripada amalan dan usaha mereka.

Saya tidak pasti amalan turun temurun masyarakat kita membaca quran untuk simati samada kita ziarah kubur atau tidak ini berdasarkan kepada mazhab mana. Saya ada juga tengok persoalan ini dalam kitab at takirah oleh imam Qurtubi. Memang ada perbahasan di sana. Alhamdulillah. Sebenarnya orang kita tidak fanatik mazhab Syafie.

Friday, December 18, 2009

Banyaknya salam!



"Moga diari amalan brtmbh erti, diari kerja smakin brkualiti, hari-hari yg brlalu tdak lupa disyukuri. Salam Maal Hijrah 1431HIJRAH". Ini tulisan yang saya salin daripada sms yang dihantar ke telefon bimbit saya.

Hari ini salam maal hijrah, sebelum ini salam idil adha, salam ramadhan, salam idil fitri bahkan ada rakan blogger yang menulis salam rejab sempena bulan Rejab. Peringkat nasional sekarang sibuk dengan salam 1 Malaysia.

Banyaknya salam! Dulu kita diajar memberi dan menjawab salam. Memberi salam hukumnya sunat manakala menjawabnya adalah wajib. Lafaz salam sekurang-kurangnya "السلام عليكم" manakala jawapannya "وعليكم السلام"

Kata Nabi SAW:


عن أبي هريرة قال
قال رسول اللّه صلى اللّه عليه وسلم: "والذي نفسي بيده لا تدخلوا الجنة حتى تؤمنوا ولا تؤمنوا حتى تحابوا، أفلا أدلكم على أمرٍ إذا فعلتموه تحاببتم؟ أفشوا السلام بينكم

Daripada Abi Hurairah katanya sabda Nabi SAW: "Demi nyawaku ditangan-Nya, kamu tidak akan masuk syurga sehingga kamu beriman dan kamu tidak akan beriman sehingga kamu berkasih sayang antara kamu. Mahukah aku tunjukkan kepada kalian satu perkara jika kamu amalkan kamu akan berkasih sayang? Sebarkan salam di antara kamu.

Hadis ini terdapat di dalam sunan Abi Daud, kitabul adab, bab menyebarkan salam. Soalan saya, jenis salam yang manakah yang dianjurkan oleh baginda nabi SAW supaya kita berkasih sayang? Anda mampu menjawabnya! WASSALAM.


Doa akhir tahun awal tahun

"Jangan lupa baca doa akhir tahun dan awal tahun malam ini". Bunyi pesanan ringkas yang dibaca oleh Abang Rahim kepada saya kelmarin. Saya diam tanpa apa-apa komen. Begitu juga dengan kawan saya, Adib.

Hari ini 1 Muharram 1431H. Kelmarin adalah hari terakhir bagi tahun 1430H. Biasanya masyarakat kita akan mengadakan majlis membaca doa yang disebut sebagi doa akhir tahun dan doa awal tahun, samada dibaca berjemaah ataupun seorang diri.

Artikel berkenaan doa-doa tersebut telah banyak ditulis. Ada pro dan kontra. Ada yang keterlaluan mendukungnya sehingga menyatakan ianya sunnah yang perlu diikuti dan ada yang menentangnya dan menyatakan bahawa ianya bid'ah yang wajib dijauhi.

Menelusi hadis-hadis sahih, tidak diketemui satu pun riwayat yang mengatakan tentang doa akhir tahun dan awal tahun ini. Fadhilat membaca doa ini memang tak ada. Macamana nak ada fadilat sedangkan doa ini tidak diajar oleh Nabi SAW.

Lalu bagaimana orang yang membaca doa ini? Sebenarnya berdoa adalah ibadat yang digalakkan dalam Islam dan temasuk doa ialah doa yang dibaca pada akhir tahun dan awal tahun tadi. Cumanya kita perlu ingat beberapa perkara:

1.Tidak ada lafaz doa khusus yang diajar oleh Nabi SAW untuk dibaca pada akhir tahun dan awal tahun.
2.Fadhilat yang mengatakan bahawa syaitan bersungut tidak dapat menggoda orang yang membaca doa ini adalah tidak betul.
3.Nabi tidak pernah mengumpulkan para sahabat untuk membaca doa ini.

Bagi saya berdoa tidak salah pada bila masa dan di mana sekalipun. Nak baca doa akhir tahun awal tahun pun tak salah tapi janganlah kita meletakkan hukum sunat baca doa ini dan mendapat fadihlat itu dan ini.

Lebih malang jika kita sandarkan bahawa perkara ini warid dan menjadi amalan Nabi SAW. Semoga amalan kita bertepatan dengan sunnah. كل عام وأنتم بخير

Ustaz Arman kembali ke rahmatillah

bersama al-marhum(kanan) dan anak sulungnya ketika di Jordan pada tahun 1997


Sahabat saya Ustaz Arman bin Mohd Rusof telah kembali ke rahmatillah pada Sabtu, 12 Disember 2009 yang lepas kerana serangan stroke. Beliau meninggal di Jordan. Jawatan terakhir al marhum ialah sebagai pegawai atase pendidikan di MSD Jordan.

Saya belajar di Jordan bersama beliau dari tahun 1993 hingga 1997 walaupun tidak sama universiti. seterusnya kami sama-sama mengikuti KPLI pada 1998-1999 di Maktab Perguruan Islam, Bangi, Selangor (MPI). Semasa di MPI, Al Marhum adalah YDP pelajar KPLI sementara saya memegang biro dakwah dan rohani.

Selepas selesai KPLI al marhum ditempatkan di Maahad Hamidiah Kajang dan ditukarkan ke JAPIM sebelum mendapat tawaran sebagai pegawai atase di Jordan pada tahun 2008. Kali terakhir saya berjumpa dengan al marhum beliau ialah pada penghujung 2007 di JAPIM, Putrajaya.

Jenazah al marhum tiba di Lapanngan Terbang Sultan Ismail, Kota Bharu pada malam 14 Disember 2009. Alhamdulillah, saya sempat menghadiri solat jenazah dan pengkebumian beliau di kampungnya di Ketereh .إنا لله وإنا إليه راجعون

اللهم اغفرله وارحمه وعافه واعف عنه وأكرم نزله ووسع مدخله واغسله بالماء والثلج والبرد ونقه من الذنوب والخطايا كما ينقى الثوب الأبيض من الدنس

12 rakaat solat sunat

عن أم حبيبة زوج النبي صلى الله عليه وسلم؛ أنها قالت
سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول: ما من عبد مسلم يصلي لله كل يوم ثنتي عشرة ركعة تطوعا، غير فريضة، إلا بني الله له بيتا في الجنة أو إلا بني له بيت في الجنة

Daripada Ummi Habibah, isteri Nabi SAW, kata beliau: Aku mendengar rasulallah SAW bersabda “Tidaklah seseorang hamba muslim melakukan solat sunat kerana mengharapkan keredaan Allah sebanyak 12 rakaat setiap harinya, melainkan Allah membina sebuah rumah untuknya di syurga,ataupun dibina baginya rumah di syurga” (Hadis riwayat Muslim).

Insya Allah, semoga kita dapat istiqamah solat sunat sebnyak 12 rakaat sehari semalam. Dalam hadis ini tidak dinyatakan apakah jenis solat yang dimaksudkan. Boleh saja kita lakukan mana-mana jenis solat sunat.

Menurut Syeikh Muhammad Soleh Uthaimin solat tersebut ialah solat rawatib yang terdiri daripada:

4 rakaat sebelum zohor
2 rakaat selepas zohor
2 rakaat selepas maghrib
2 rakaat selepas isya'
2 rakaat sebelum subuh

Wallahu a'lam

Wednesday, December 2, 2009

Doa menghadapi orang zalim


اللهم اقسم لنا من خشيتك ما تحول به بيننا وبين معاصيك، ومن طاعتك ما تبلغنا به جنتك، ومن اليقين ما تهون به علينا مصائب الدنيا، اللهم متعنا بأسماعنا، وأبصارنا، وقواتنا ما أحببتنا، واجعله الوارث منا، واجعل ثأرنا على من ظلمنا، وانصرنا على من عادانا، ولا تجعل مصيبتنا في ديننا، ولا تجعل الدنيا أكبر همنا، ولا مبلغ علمنا ولا تسلط علينا من لايرحمنا.




“ Ya Allah, berikanlah bagi kami dari rasa takut (kami) kepada-Mu sesuatu yang dapat menghalangi kami dari berbuat maksiat kepada-Mu, dan dari ketaatan (kami) kepada-Mu sesuatu yang dapat menyampaikan kami kepada surga-Mu, dan dari keyakinan (kami) sesuatu yang dapat meringankan musibah dunia atas kami, Ya Allah jadikanlah kami senantiasa dapat menikmati pendengaran kami, dan penglihatan kami, serta kekuatan kami selama Engkau hidupkan kami, dan jadikanlah itu pewaris dari kami, dan jadikan pembalasan kami atas orang-orang yang menzalimi kami, dan tolonglah kami terhadap orang-orang yang memusuhi kami, dan janganlah Engkau jadikan musibah yang menimpa kami terjadi pada agama kami, dan janganlah Engkau jadikan dunia sebagai penyebab terbesar kesedihan kami, dan batas tertinggi pengetahuan kami, dan janganlah Engkau jadikan orang-orang yang tidak menyayangi kami berkuasa atas kami”.



عن أبي هريرة
أن رسول اللّه صلى الله عليه وسلم قال: أقرب ما يكون العبد من ربهِ وهو ساجدٌ، فأكثروا الدعاء

Daripada Abi Hurairah bahawa Rasulalah SAW bersabda :"Keadaan hamba yang paling dekat dengan tuhannya ialah apabila ia dalam keadaan sujud, maka perbanyakkanlah doa(ketika sujud)

Monday, November 30, 2009

Larangan Menjadikan Bahagian Kurban Sebagai Upah

Oleh:Dr. Mohd. Asri Zainul Abidin


Menjelang musim hariraya kurban, maka peringatan-peringatan yang berdasarkan kepada as-Sunnah perlu diulangi agar para pelaksanaannya tidak melanggari batasan yang digariskan.

Seluruh para fuqaha bersependapat bahawa adalah haram hukumnya daging sembelihan kurban(al-Adhiyah) itu dijual. Kata Ibn Rusy di dalam Bidayah al-Mujtahid: "Pada pengetahuanku para ulama telah sepakat bahawa tidak diharuskan menjual daging kurban" (jld. 1, m.s. 703, cetakan Dar al-Khair, Beirut)


Perkara ini telah diketahui oleh kebanyakan kita, namun ada yang terlupa bahawa syarak juga menetapkan bahawa memberi daging kurban kepada penyembelih atau pelapah atau sebagai sebagai upah dari kerja yang mereka lakukan adalah termasuk juga dalam hukum jual beli. Iaitu menjual daging untuk membeli tenaga kerja. Larangan memberikan daging atau selainnya sebagi upah kerja kepada penyembelih adalah termaktub dalam hadith-hadith yang sahih yang diriwayat oleh al-Bukhari dan Muslim.

Riwayat-riwayat hadith tersebut adalah daripada `Ali bin Abi Talib r.a, katanya:"Rasulullah s.a.w. telah memerintahkan aku menyembelih unta-untanya (sembelihan ketika haji). Baginda memerintahkan agar aku mensedekahkan daging, kulit dan apa yang menutupi belakang unta-unta itu (seperti pelana dan seumpamanya). Baginda juga memerintahkan agar aku tidak memberikan kepada al-Jazzar (penyembelih dan pelapah) sedikit pun darinya." (Riwayat al-Bukhari hadith ke-1716, Muslim, hadith ke-1317)
Di dalam riwayat al-Imam Muslim ditambah dengan ucapan Saidina `Ali: "Kami memberikan kepada penyembelih dan pelapah upah daripada (harta) kami sendiri".

Walaupun hadith di atas berkaitan dengan sembelihan haji namun sama juga hukumnya dalam masalah kurban. Apa yang penting ialah larangan dari menjadi sembelihan yang disembelih bagi melaksanakan suatu tuntutan ibadat sebagai bahan jual beli, iaitu membeli tenaga kerja dengan bayaran daging sembelihan kurban atau al-hadi (sembelihan haji). Ini telah dijelaskan oleh al-Imam as-Son `ani dalam Subulus as-Salam, katanya: Hadith ini menunjukkan bahawa disedekahkan kulit dan apa yang menutupi binantang kurban sepertimana disedekahkan dagingnya. Ianya tidak boleh diberikan kepada penyembelih atau pelapah sedikitpun darinya. Ini kerana termasuk dalam hukum jualan sebabkan kedudukan sebagai upah. Hukum sembelihan kurban sama juga dengan hukum sembelih haji dimana daging dan kulitnya tidak boleh dijual juga tidak boleh diberikan kepada penyembelih dan pelapah sedikitpun daripadanya. (jld. 4, m.s. 148 cetakan Dar al-Ma'rifah, Lubnan)

Dengan hadith di atas jelas bahawa dilarang sesiapa yang melakukan kurban memberikan daging atau apa-apa bahagian yang boleh dimanfaatkan dari binatang kurban kepada penyembelih atau pelapah sebagai upah, seperti memberi daging atau kulit atau apa yang ada dibelakang binatang tersebut seperti pelana dan lain-lainnya. Sehingga al-Imam an-Nawawi dalam Syarh Sahih Muslim mengkritik pendapat Hasan al-Basri yang membenarkan diberikan kulit kepada penyembelih atau pelapah. Al-Imam an-Nawawi terus mengulas ringkas pendapat ini dengan katanya: "Pendapat ini telah memcampakkan (membelakangi) sunnah" (juz. 9 m.s. 435 Cetakan Dar al-Khair, Beirut)

Ketika mengulas hadith ini, al-Imam al-Imam an-Nawawi menyatakan dalam Syarh Sahih Muslim: "Hadith ini meminta agar kita tidak memberikan kepada penyembelih dan pelapah bahagian dari sembelihan kurban kerana jika diberi kepadanya sebagai ganjaran kepada pekerjaannya sama ertinya dengan menjual satu juzuk darinya. Ini adalah tidak dibolehkan" (juz. 9 m.s. 435 Cetakan Dar al-Khair, Beirut)

Maksud al-Nawawi ialah dengan perbuatan ini bererti kita telah menjual daging kurban sebagai tukaran dengan khidmat penyembelihan. Ini juga boleh dikiaskan dengan sebarang upah yang diberikan dari sembelihan korban maka sama hukumnya iaitu haram.

Al-Imam al-Nawawi sekali lagi menegaskan pendirian al-Mazhab al-Syafi`i di dalam kitabnya yang lain iaitu al-Majmu': "Telah sepakat al-Imam al-Syafi`i dan tokoh-tokoh mazhab al-Syafi`i bahawa tidak boleh sedikit pun dari sembelihan semasa haji dan `umrah (الهدي) dan sembelihan kurban dijual. Samada ia kurban nazar atau sunat. Ini termasuk daging, lemak, kulit, tanduk, bulu dan sebagainya. Tidak boleh pula kulit atau selainnya dijadikan upah untuk penyembelih .."(juz. 8 m.s. 419-420 ctk. Dar al-Fikr, Beirut)

Kata al-Imam Taqiyuddin al-Syafi`i di dalam kitabnya Kifayah al-Akhyar: "Tidak boleh dijadikan bahagian dari kurban itu sebagai upah untuk penyembelih walaupun kurban itu adalah kurban sunat.( m.s. 149 ctk. Dar So`ab, Beirut.)

Kata Muhammad Abd al-Qadir Abu Faris iaitu seorang ulama dari Jordan dalam kitabnya Ahkam al-Zabaih fi al-Islam: "Tidak halal (haram) bagi sesiapa yang melakukan kurban memberi walaupun sedikit bahagian kurban kepada penyembelih sebagai upah sembelihan atau melapah.( m.s. 143. Ctk.: Maktabah al-Manar, Jordan)

Seperti yang ditegaskan tadi bahawa termasuk dalam larangan ini ialah memberikan bahagian kurban kepada sesiapa sahaja yang terlibat dalam pengurusan kurban atas dasar upah atau kerja yang dilakukannya

Mungkin akan timbul persoalan apakah para petugas sembelihan tidak memperolehi apa-apa ganjaran dari kerja yang mereka lakukan? Kita perlu jelas bahawa hadith-hadith tersebut bukan melarang memberikan upah kepada para peneyembelih atau pelapah. Larangan dalam hadith-hadith berkenaan hanya jika upah itu diambil dari bahagian kurban. Adapun jika upah itu berbentuk wang atau selainnya yang tidak dari bahagian kurban maka itu adalah tidak termasuk dalam larangan, bahkan adalah sepatut kerja dan tenaga seseorang itu dibayar upah. Sebab itu dalam riwayat tambahan al-Imam Muslim yang disebutkan tadi, Saidina Ali menyebut: "Kami memberikan kepada penyembelih atau pelapah dari harta kami sendiri. Ertinya mereka akan tetap mendapat ganjaran dari hasil kerja mereka melalui upah yang beri dari wang atau sebagainya tetapi bukan upah itu tidak diambil dari bahagian kurban.

Setelah melihat penjelasan ringkas ini maka perlulah kita sedari kalaulah amalan ini diteruskan iaitu mengambil mana-mana bahagian dari binatang kurban yang disembelih samada daging, kulit atau sebagai upah bererti kita telah merosak pahala kurban yang dijanji dan kurban kita terbatal. Kata Mustafa al-Khin dam Mustafa al-Bugha dalam Al-Fiqh al-Manhaji ketika menjelas fiqh kurban di dalam mazhab al-Syafi`i: "Tidak boleh untuk sesiapa yang melakukan kurban itu menjual atau memberinya kepada penyembelih sebagai upah sembelihan, kerana ini mengurangkan apa yang dikurbankan dan merosakkannya".( juz 1 m.s.235. Ctk. Dar al-Qalam, Damsyik.)

Walau bagaimanapun pemberian kepada penyembelih dari bahagian kurban dibolehkan sekiranya ia diberikan bukan di atas dasar upah. Perkara ini dapat diukur dengan diandaikan sekiranya penyembelih atau pelapah tidak melakukan kerja-kerja tersebut pun sememangnya bahagian tersebut ingin diberikan kepadanya. Sebaliknya jika diandaikan jika tidak kerana kerja yang dilakukan maka sudah tentu dia tidak memperolehi bahagian tersebut, maka ini dianggap sebagai upah. Ia merosakkan kurban.

Kata Wahbah al-Zuhaili dalam Al-Fiqh al-Islami wa Adillatuh: "Jika diberi kepada penyembelih dari apa yang dikurban disebabkan kefakirannya atau sebagai hadiah maka ini tidak mengapa". (juz. 3/ m .s.633. ctk. Dar al-Fikr, Damsyik.)

Ini seperti memberikan kepada penyembelih di atas dasar kemiskinan atau persahabatan yang sekirannya tanpa kerja yang telah dilakukan pun dia tetap akan diberikan. Dalam contoh yang lain, diberikan kepada penyembelih atau pelapah atau petugas upah mereka dalam bentuk wang umpamanya, kemudian ketika dibahagi-bahagikan daging kepada orangramai maka turut diberikan kepada penyembelih atau pelapah atas dasar pemberian biasa, setelah mereka memperolehi upah yang sebenar dalam bentuk wang. Perkara seperti ini tentulah dibolehkan kerana pemberian itu tidak lagi di atas dasar upah dari bahagian kurban kerana upah yang sebenar telah mereka perolehi.
Kata as-Syaukani dalam Nail al-Autar bahawa diriwayatkan daripada Ibn Khuzaimah dan al-Baghawi bahawa dibolehkan memberi bahagian kurban kepada penyembelih jika dia adalah seorang yang fakir dan setelah diberi kepadanya upah yang lain (selain dari bahagian kurban). ( juz. 5 / m.s. 221, Ctk. Dar al-Jil, Beirut)

Apa yang dikehendaki dari keterangan di atas, agar bahagian yang diperolehi oleh penyembelih atau pelapah atau petugas itu tidak disebabkan oleh kerja yang dilakukannya. Jika ini berlaku bererti telah melanggar larangan Rasulullah dan membatalkan kurban.

Setelah kita melihat dalil yang sohih iaitu larangan baginda Nabi dalam hal ini serta ulasan yang jelas yang dibuat oleh para ulama, maka hendaklah kita menjaga agar tidak melanggarnya seperti yang dilakukan oleh sebahagian masyarakat. Cara penyelesaiannya telah ditunjukkan oleh Saidina `Ali di dalam hadith yang yang diriwayatkan oleh al-Imam Muslim tadi iaitu kita memberikan upah dari duit kita sendiri bukan dari bahagian kurban yang mengakibatkan rosaknya kurban yang kita lakukan. Sesungguhnya sikap bakhil atau mengambil kesempatan melepaskan diri dari upah wang ringgit kepada penyembelih atau pelapah dan seumpamanya dengan cara memberikan daging atau bahagian korban kepada mereka adalah lambang ketidaktulusan. Kurban ada peraturannya yang ditentukan syarak. Pastikan agar kurban itu diterima di sisi Allah.