"SEBARKANLAH SALAM DI ANTARA KALIAN"

Thursday, May 7, 2009

Doa menghilangkan kesedihan


اَللَّهُمَّ إِنِّيْ عَبْدُكَ، ابْنُ عَبْدِكَ، ابْنُ أ َمَتِكَ، نَاصِيَتِيْ بِيَدِكَ، مَاضٍ فِيَّ حُكْمُكَ، عَدْلٌ فِيَّ
قَضَاؤُكَ، أَسْأَلُكَ بِكُلِّ اسْمٍ هُوَ لَكَ، سَمَّيْتَ بِهِ نَفْسَكَ، أَوْ أَنْزَلْتَهُ فِيْ كِتَابِكَ، أَوْ عَلَّمْتَهُ أَحَدًا مِنْ خَلْقِكَ، أَوِ اسْتَأْثَرْتَ بِهِ فِيْ عِلْمِ الْغَيْبِ عِنْدَكَ، أَنْ تَجْعَلَ الْقُرْآنَ رَبِيْعَ قَلْبِيْ، وَنُوْرَ صَدْرِيْ، وَجَلاَءَ حُزْنِيْ، وَذَهَابَ هَمِّي
Ya Allah! Sesungguhnya aku adalah hamba-Mu, anak hamba-Mu, anak hamba perempuan-Mu,ubun-ubunku di tangan-Mu, keputusan-Mu berlaku padaku, qadha-Mu kepadaku adalah adil, aku mohon pada-Mu dengan setiap nama baik yang engkau gunakan untuk diri-Mu, yang engkau namakan diri-Mu sendiri, atau yang engkau turunkan di dalam kitab engkau. atau engkau ajarkan kepada seseorang daripada hamba-Mu, atau engkau sembunyikan di dalam ilmu ghaib disisi engkau, jadikanlah al-quran sebagai penenang hatiku, cahaya bagi dadaku, pelenyap duka dan kesedihanku.



اَللَّهُمَّ إِنِّيْ عَبْدُكَ، ابْنُ عَبْدِكَ، ابْنُ أ َمَتِكَ،
Ya Allah! Sesungguhnya aku adalah hambu-Mu, anak hamba-Mu, anak hamba perempuan-Mu,



Kemuliaan seseorang bergantung kepada sejauh mana tahap penghambaanya terhadap Allah. Menjadi hamba Allah adalah satu kemuliaan, bukan kehinaan. Allah mengiktiraf baginda Nabi SAW sebagai hamba. Dalam surah al-isra’ ayat 1 Allah berfirman:


سُبْحَانَ الَّذِي أَسْرَى بِعَبْدِهِ لَيْلًا مِنَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ إِلَى الْمَسْجِدِ الْأَقْصَى الَّذِي بَارَكْنَا حَوْلَهُ لِنُرِيَهُ مِنْ آَيَاتِنَا إِنَّه هُوَ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ
Maha Suci Allah, yang Telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al Masjidil Haram ke Al Masjidil Aqsa yang telah kami berkati sekelilingnya agar kami perlihatkan kepadanya sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) kami. Sesungguhnya dia adalah Maha mendengar lagi Maha Mengetahui.



Nabi Isa adalah hamba Allah. Baginda mengiktiraf bahawa baginda ialah hamba Allah. Fiman Allah di dalam surah Maryam ayat 30:


قَالَ إِنِّي عَبْدُ اللَّهِ آَتَانِيَ الْكِتَابَ وَجَعَلَنِي نَبِيًّا
Berkata Isa: "Sesungguhnya Aku Ini hamba Allah, dia memberiku Al Kitab (Injil) dan dia menjadikan Aku seorang nabi,

Nabi SAW beribadat kepada Allah sehingga bengkak kaki baginda. Apabila ditanya kenapa baginda berbuat demikian jawab baginda:

أفلا أكون عبدا شكورا
Tidakkah aku ingin menjadi hamba yang bersyukur.


Perkataan عبد bererti seorang hamba lelaki, hamba perempuan di dalam Bahasa Arab ialah أمة Firman Allah( al-baqarah 221):


وَلَا تَنْكِحُوا الْمُشْرِكَاتِ حَتَّى يُؤْمِنَّ وَلَأَمَةٌ مُؤْمِنَةٌ خَيْرٌ مِنْ مُشْرِكَةٍ وَلَوْ أَعْجَبَتْكُمْ وَلَا تُنْكِحُوا الْمُشْرِكِينَ حَتَّى يُؤْمِنُوا وَلَعَبْدٌ مُؤْمِنٌ خَيْرٌ مِنْ مُشْرِكٍ وَلَوْ أَعْجَبَكُمْ أُولَئِكَ يَدْعُونَ إِلَى النَّارِ وَاللَّهُ يَدْعُو إِلَى الْجَنَّةِ وَالْمَغْفِرَةِ بِإِذْنِهِ وَيُبَيِّنُ آَيَاتِهِ لِلنَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَتَذَكَّرُونَ
Dan janganlah kamu menikahi wanita-wanita musyrik, sebelum mereka beriman. Sesungguhnya wanita hamba yang mukmin lebih baik dari wanita musyrik, walaupun dia menarik hatimu. dan janganlah kamu menikahkan orang-orang musyrik (dengan wanita-wanita mukmin) sebelum mereka beriman. Sesungguhnya hamba yang mukmin lebih baik dari orang musyrik, walaupun dia menarik hatimu. mereka mengajak ke neraka, sedang Allah mengajak ke surga dan ampunan dengan izin-Nya. dan Allah menerangkan ayat-ayat-Nya (perintah-perintah-Nya) kepada manusia supaya mereka mengambil pelajaran.


Persoalan.

Bagaimana jika seorang perempuan berdoa dengan doa ini? Adakah perlu diubah lafaz bersesuaian dengan jantinanya dengan berdoa:اللهم إني أمتك, ابنت عبدك,ابنت أمتك... As- Syeikh Ibn Baz ditanya dengan soalan ini dan beliau menjawab jika perempuan maka ia boleh berdoa dengan lafaz sighah yang bersesuaian dengan dirinya (اللهم إني أمتك)



نَاصِيَتِيْ بِيَدِكَ، مَاضٍ فِيَّ حُكْمُكَ، عَدْلٌ فِيَّ قَضَاؤُكَ،
ubun-ubunku di tangan-Mu, keputusan-Mu berlaku padaku, qadha-Mu kepadaku adalah adil,


Tiada daya dan usaha kita melainkan dengan kekuasaan Allah. Segala yang berlaku dan terjadi yang menimpa ke atas kita adalah dalam qudrat dan iradah Allah. Allah maha kaya, maha adil, maha bijaksana. Allah tidak zalim dan tidak sekali-kali akan mengzalimi hamba-Nya. Di dalam ayat 56 surah Hud Allah berfirman:


إِنِّي تَوَكَّلْتُ عَلَى اللَّهِ رَبِّي وَرَبِّكُمْ مَا مِنْ دَابَّةٍ إِلَّا هُوَ آَخِذٌ بِنَاصِيَتِهَا إِنَّ رَبِّي عَلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِيمٍ
Sesungguhnya Aku bertawakkal kepada Allah Tuhanku dan Tuhanmu. tidak ada suatu binatang melatapun melainkan Dia-lah yang memegang ubun-ubunnya(menguasai sepenuhnya). Sesungguhnya Tuhanku di atas jalan yang lurus(selalu berbuat adil)"



أَسْأَلُكَ بِكُلِّ اسْمٍ هُوَ لَكَ، سَمَّيْتَ بِهِ نَفْسَكَ، أَوْ أَنْزَلْتَهُ فِيْ كِتَابِكَ، أَوْ عَلَّمْتَهُ أَحَدًا مِنْ خَلْقِكَ، أَوِ اسْتَأْثَرْتَ بِهِ فِيْ عِلْمِ الْغَيْبِ عِنْدَكَ
aku mohon pada-Mu dengan setiap nama baik yang engkau gunakan untuk diri-Mu, yang engkau namakan diri-Mu sendiri, atau yang engkau turunkan di dalam kitab engkau. atau engkau ajarkan kepada seseorang daripada hamba-Mu, atau engkau sembunyikan di dalam ilmu ghaib disisi engkau,



Allah mempunyai nama-nama yang indah dan baik. Firman Allah (surah al-a’raf 180)

وَلِلَّهِ الْأَسْمَاءُ الْحُسْنَى فَادْعُوهُ بِهَا وَذَرُوا الَّذِينَ يُلْحِدُونَ فِي أَسْمَائِهِ سَيُجْزَوْنَ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ
Hanya milik Allah asmaa-ul husna, Maka bermohonlah kepada-Nya dengan menyebut asmaa-ul husna itu dan tinggalkanlah orang-orang yang menyimpang dari kebenaran dalam (menyebut) nama-nama-Nya, nanti mereka akan mendapat balasan terhadap apa yang telah mereka kerjakan.

Ayat 110 surah al-isra’:

قُلِ ادْعُوا اللَّهَ أَوِ ادْعُوا الرَّحْمَنَ أَيًّا مَا تَدْعُوا فَلَهُ الْأَسْمَاءُ الْحُسْنَى وَلَا تَجْهَرْ بِصَلَاتِكَ وَلَا تُخَافِتْ بِهَا وَابْتَغِ بَيْنَ ذَلِكَ سَبِيلًا
Katakanlah: "Serulah Allah atau Serulah Ar-Rahman. dengan nama yang mana saja kamu seru, dia mempunyai Al asmaaul husna (nama-nama yang terbaik) dan janganlah kamu mengeraskan suaramu dalam shalatmu dan janganlah pula merendahkannya dan carilah jalan tengah di antara kedua itu".




Bilangan nama Allah yang diberitahu oleh Nabi SAW sebanyak 99 nama. Itu yang diberitahu oleh Nabi SAW. Hanya Allah yang maha agung sahaja yang mengetahui bilangan sebenar nama-nama-Nya yang selayak bagi-Nya. Dalilnya "أو استأثرت به في علم الغيب عندك"





أَنْ تَجْعَلَ الْقُرْآنَ رَبِيْعَ قَلْبِيْ، وَنُوْرَ صَدْرِيْ، وَجَلاَءَ حُزْنِيْ، وَذَهَابَ هَمِّيْ
jadikanlah al-quran sebagai penenang hatiku, cahaya bagi dadaku, pelenyap duka dan kesedihanku.



Al-Quran ialah panduan hidup setiap mukmin. Sesiapa yang berpegang dengan ajarannya akan berjaya dan sesiapa yang berpaling daripadanya akan celaka. Beruntunglah orang yang hidupnya dipayungi dengan payungan Al-Quran. Dia mendapat nikmat yang maha besar. Nikmat yang tidak dapat diucap dengan kalimah kecuali dengan mengecapi sendiri.


يَا أَيُّهَا النَّاسُ قَدْ جَاءَتْكُمْ مَوْعِظَةٌ مِنْ رَبِّكُمْ وَشِفَاءٌ لِمَا فِي الصُّدُورِ وَهُدًى وَرَحْمَةٌ لِلْمُؤْمِنِينَ
Hai manusia, Sesungguhnya Telah datang kepadamu pelajaran dari Tuhanmu dan penyembuh bagi penyakit-penyakit (yang berada) dalam dada dan petunjuk serta rahmat bagi orang-orang yang beriman.(yunus 57)


وَنُنَزِّلُ مِنَ الْقُرْآَنِ مَا هُوَ شِفَاءٌ وَرَحْمَةٌ لِلْمُؤْمِنِينَ وَلَا يَزِيدُ الظَّالِمِينَ إِلَّا خَسَارًا
Dan kami turunkan dari Al Quran suatu yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman dan Al Quran itu tidaklah menambah kepada orang-orang yang zalim selain kerugian.(al-isra’ 82)


Di dalam Musnad Ahmad:

عن عبد الله قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم:-ما أصاب أحد قط هم ولا حزن فقال اللهم إني عبدك ابن عبدك ابن أمتك ناصيتي بيدك ماض في حكمك عدل في قضاؤك أسألك بكل اسم هو لك سميت به نفسك أو علمته أحد من خلقك أو أنزلته في كتابك أو استأثرت به في علم الغيب عندك أن تجعل القرآن ربيع قلبي ونور صدري وجلاء حزني وذهاب همي إلا أذهب الله همه وحزنه وأبدله مكانه فرجا قال: فقيل: يا رسول الله ألا نتعلمها فقال: بلى ينبغي لمن سمعها أن يتعلمها.

Daripada Abdillah katanya: Sabda Rasulullah SAW: “Tidaklah seseorang yang ditimpa dukacita dan keluh kesah lalu ia membaca اللهم إني عبدك... sehingga akhir melainkan Allah akan menghilangkan duka laranya dan Allah gantikan tempatnya kegembiraan.Katanya: Dikatakan kepada Rasulillah, “Wahai Rasulallah, bolehkah kami mempelajari doa ini?” maka jawab Nabi SAW: “Bahkan ya, sayugia sesiapa yang mendengar doa ini bahawa ia mempelajarinya.”




Doa ini juga dinukilkan oleh Al-Imam Ibn Qayyim Al-Jauziah dalam kitabnya “al-fawaid”. Mari sama-sama kita berdoa dengan doa ini mudah-mudahan Allah hilangkan perasaan serabut dalam kehidupan kita. Amin.

3 comments:

ARMAN said...[Balas]

Terima kasih atas doa ini.

Assyariul Haq said...[Balas]
This comment has been removed by the author.
Anonymous said...[Balas]

Jazakallah ust....

Post a Comment