"SEBARKANLAH SALAM DI ANTARA KALIAN"

Monday, March 4, 2019

Amalan memudahkan Rezeki

Rezeki itu datangnya daripada Allah. Di antara nama-nama Allah ialah al-Razzaq – Yang Maha Pemberi Rezeki. Untuk memperoleh rezeki maka mestilah melalui pemberi rezeki. Antara amalan supaya dimudahkan rezeki ialah:
 
1) Solat berjemaah di masjid.

Mafhum firman Allah: Dan perintahkanlah keluargamu serta umatmu mengerjakan sembahyang dan hendaklah engkau tekun bersabar menunaikannya. Kami tidak meminta rezeki kepadamu, (bahkan) Kamilah yang memberi rezeki kepadamu. Dan (ingatlah) kesudahan yang baik adalah bagi orang yang bertakwa. (Taha: 132)

Ramai orang yang mengeluh mengapa hidupnya susah. Hutang keliling pinggang, hidup payah, penyakit bertambah, ahli keluarga selalu berbalah, hati selalu keluh kesah. Kita bertanya mengapa hidup sulit seperti ini, adakah jalan keluar? Mengapa doa seakan tidak berjawab, mengapa Allah seolah tidak peduli? 

Dalam surah Al Baqarah ayat 153 Allah mengingatkan supaya minta pertolongan pada Allah dengan sabar dan solat. Jika hidup selalu dirudung malang dan berbagai kesulitan, periksalah diri, mungkin kita kurang mendekatkan diri kepada Ilahi. Mungkin kita enggan dan sombong untuk berdoa pada-Nya. Ayuh kita dekatkan diri kita dengan rumah Allah. Solat sejara berjemaah. Semoga rezeki kita bertambah.

2) Menghadiri Majlis Ilmu.

Banyak kemuliaan yang Allah berikan kepada para pencari ilmu. Allah memuliakan hamba-Nya yang menyibukkan dirinya dalam ilmu, dengan ilmulah seorang hamba mengenal Tuhannya. Bahkan Allah berjanji menjamin rezeki pencari ilmu. Nabi Muhammad SAW. memberikan perkhabaran bahawa Allah menjamin rezeki pencari ilmu, maka tidak sepatutnya bagi para pencari ilmu khuatir tentang rezeki yang akan mereka dapatkan. 

Jaminan Allah Swt. yang diberikan kepada pencari ilmu adalah rezeki yang memiliki hubungan dengan kebahagiaan, kemuliaan, dan keselamatan dari tabir Allah Swt. Para pencari ilmu mendapatkan rezeki yang menyenangkan. Alhamdulillah, masjid di kampung kita dipenuhi dengan majlis ilmu. Kuliah dan ceramah boleh dikatakan ada setiap hari. Hadirlah majlis-majlis ini. Tak lama pun. Antara maghrib dengan Isya sahaja. Banyak manfaat yang kita akan dapat.  

Daripada Abi Hurairah RA, bahawa Nabi SAW bersabda:

Maksudnya: “Barangsiapa yang menempuh satu jalan untuk menuntut ilmu maka Allah SWT akan memudahkan baginya jalan untuk ke Syurga. Tidaklah satu kumpulan berkumpul di dalam sebuah rumah di antara rumah-rumah Allah, membaca kitab Allah (al-Qur’an) dan mempelajarinya sesama mereka melainkan akan turun kepada mereka sakinah (ketenangan), diliputi ke atas mereka rahmat dan dinaungi oleh malaikat serta Allah SWT akan menyebut mereka pada malaikat yang berada di sisi-Nya”. [ Muslim ]

3) Mentadabbur Ayat Suci al-Quran

Cara mentadabbur ayat al-Quran ialah membaca, memahami dan menghayati  maknanya. Semuanya itu bermula dengan belajar. Belajarlah al-Quran. Tiada istilah terlewat dan lewat untuk memulai mempelajari al-Quran. Ruginya hidup jika tak pandai baca quran. Al-Quran ini untuk dibaca, difahami, dihayati. Barulah hidup kita diberkati dengan rezeki daripada Ilahi. Untuk pencari rezeki, Fahami dan tadabburlah ayat 2 – 3 surah al-Tholaq.

Barangsiapa bertaqwa kepada Allah, nescaya Dia menjadikan baginya jalan keluar. Dan memberi rezeki kepadanya tanpa di duga, dan barangsiapa bertawakkal kepada Allah, nescaya Dia akan mencukupkannya, sesungguhnya Allah melaksana urusan yang dikehendakiNya, Allah telah mengadakan ketentuan bagi setiap sesuatu.

Friday, July 27, 2018

Umdatul Ahkam(Hadis 82 - 84)


Umdatul Ahkam
Masjid Bunut Sarang Burung
20 Julai 2018

82 عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أُمِرْتُ أَنْ أَسْجُدَ عَلَى سَبْعَةِ أَعْظُمٍ على الْجَبْهَةِ وَأَشَارَ بِيَدِهِ إلى أَنْفِهِ وَالْيَدَيْنِ وَالرِّكبتين وَأَطْرَافِ الْقَدَمَيْنِ َ

Dari ibni Abbas sesungguhnya Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, beliau bersabda:
: “Aku diperintahkan untuk sujud dengan tujuh tulang: dahi, dua tangan, dua lutu, dua hujung kaki, ” [HR Al Bukhari (809) dan Muslim (490)]


83 عن  أَبي هُرَيْرَةَ ،: " كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، إِذَا قَامَ إِلَى الصَّلَاةِ ، يُكَبِّرُ حِينَ يَقُومُ ، ثُمَّ يُكَبِّرُ حِينَ يَرْكَعُ ، ثُمَّ يَقُولُ : سَمِعَ اللَّهُ لِمَنْ حَمِدَهُ ، حِينَ يَرْفَعُ صُلْبَهُ مِنَ الرُّكُعةِ ، ثُمَّ يَقُولُ وَهُوَ قَائِمٌ : رَبَّنَا وَلَكَ الْحَمْدُ ، ثُمَّ يُكَبِّرُ حِينَ يَهْوِي، ثُمَّ يُكَبِّرُ حِينَ يَرْفَعُ رَأْسَهُ ، ثُمَّ يُكَبِّرُ حِينَ يَسْجُدُ ، ثُمَّ يُكَبِّرُ حِينَ يَرْفَعُ رَأْسَهُ ، ثُمَّ يَفْعَلُ ذَلِكَ فِي صَّلَاته كُلِّهَا ، حَتَّى يَقْضِيَهَا ، وَيُكَبِّرُ حِينَ يَقُومُ مِنَ الثنتين بَعْدَ الْجُلُوسِ
“Dari Abu Hurairah menyatakan bahwa  apabila Rasulullah melaksanakan shalat, maka beliau bertakbir pada saat berdiri dan pada saat akan ruku’. Selanjutnya beliau mengucap سمع الله لمن حمده    pada saat bangkit dari ruku’, kemudian membaca  ربنا ولك الحمد    pada saat berdiri dari ruku’. Ketika akan bersujud dan bangkit , beliau juga bertakbir. Demikianlah yang dilakukan Rasulullah pada setiap mengerjakan shalat, beliau juga bertakbir pada saat bangkit dari  rekaat kedua setelah duduk (tahiyat awal). 

84 عَنْ مُطَرِّفٍ بن عبد الله، قَالَ صَلَّيْتُ أَنَا وَعِمْرَانُ بْنُ حُصَيْنٍ، خَلْفَ عَلِيِّ بْنِ أَبِي طَالِبٍ - رضى الله عنه - فَكَانَ إِذَا سَجَدَ كَبَّرَ وَإِذَا رَكَعَ رأسه كَبَّرَ وَإِذَا نَهَضَ مِنَ الرَّكْعَتَيْنِ كَبَّرَ فَلَمَّا قضى الصلاة أَخَذَ بِيَدِي  وَعِمْرَانُ بْنُ حُصَيْنٍ وَقَالَ َقَدْ ذذكرني هَذَا صَلاَةِ مُحَمَّدٍ صلى الله عليه وسلم ‏.‏
Dari Mutarrif bin Abdillah bin al-Shikhhir, katanya: Saya dan Imran bin Husain solat dibelakang Ali bin Abi Talib r.a., jika sujud Ali bertakbir, jika mengangkat kepalan, Ali bertakbir, dan jika bangkit dari raka`at kedua Ali bertakbir juga, Ketika Ali menyelesaikan solat,Imran bi Husain memgang tanganku dan berkata: Hal ini mengigatkanku terhadap solat Muhammad.” atau dengan riwayat : Dia telah mengimami kita sebagaiman solat Nabi Muhammad sa.w..
1. Wajib takbiratul ihram semasa berdiri memulakan solat
2. Disyariatkan takbir ketika turun ruku`, masanya ialah semasa pergerakan ketika turun ruku
3. Membaca
سمع الله لمن حمده
bagi imam atau yang solat berseorangan, bacaannya ialah ketika sedang bangun dari ruku` (bukan semasa ruku`)
4. Membaca
(ربنا ولك الحمد)
bagi imam, makmum dan juga yang solat berseorangan, bacaannya ialah semasa bergerak untuk berdiri bukan semasa berdiri tegak.
5. Berhenti sebentar ketika bangun dari ruku`
6. Takbir ketika bergerak turun untuk sujud bukan semasa sujud
7. Takbir ketika bangun dari sujud pertama untuk duduk antara dua sujud  bukan semasa duduk antara dua sujud.

Saturday, June 30, 2018

Minta Izin Dahulu Atau Beri Salam Dahulu?



Islam mengajar kita dengan adab-adab yang perlu dipraktikkan supaya kehidupan lebih murni dan harmoni dalam kalangan masyarakat. Antara adab yang diketengahkan dalam Islam ialah adab meminta izin dan memberi salam untuk memasuki rumah orang lain. Dalam surah an-Nur ayat 27 firman Allah S.W.T. mafhumnya:

Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu masuk ke dalam mana-mana rumah yang bukan rumah kamu, sehingga kamu lebih dahulu meminta izin serta memberi salam kepada penduduknya; yang demikian adalah lebih baik bagi kamu, supaya kamu beringat (mematuhi cara dan peraturan yang sopan itu). 

Zahir dalam ayat ini didahulukan meminta izin sebelum memberi salam. Persoalannya adakah amalan kita yang rata-rata memberi salam dahulu kemudian meminta izin untuk masuk itu bertepatan dengan ayat ini? Jumhur ulama berpendapat bahawa memberi salam dahulu kemudian meminta izin.

Ini berdasarkan kepada hadis daripada Jabir bahawa Rasulallah صلى الله عليه وسلم bersabda yang bermaksud “Salam itu sebelum kalam”. Bagaimana dengan ayat ini yang mendahulukan minta izin kemudian salam? Sebab itu kita kena belajar untuk tahu jawapan. Bukan asyik main wasap saja.

Ayat yang mendahulukan meminta izin tidak semestinya perlu dibuat ikut turutan dalam amalan. Huruf و (wau) yang disebut sebagai huruf عطف (athof) tidak semestinya menunjukkan tertib urutan. Ianya menunjukkan kebersamaan dalam sesuatu urusan. Dalam ayat lain misalnya, surah Ali Imran ayat 43 mafhumnya:

"Wahai Maryam! Taatlah kepada Tuhanmu, dan sujudlah serta rukuklah (mengerjakan sembahyang) bersama-sama orang-orang yang rukuk ". Kita tahu bahawa rukuk mendahului sujud dalam perbuatan solat. 

Begitu juga dalam surah As-syura ayat 13, mafhumnya:
Allah telah menerangkan kepada kamu - di antara perkara-perkara agama yang Ia tetapkan hukumnya - apa yang telah diperintahkanNya kepada Nabi Nuh, dan yang telah Kami (Allah) wahyukan kepadamu (wahai Muhammad), dan juga yang telah Kami perintahkan kepada Nabi Ibrahim dan Nabi Musa serta Nabi Isa, iaitu: "Tegakkanlah pendirian agama, dan janganlah kamu berpecah belah atau berselisihan pada dasarnya". Kita tahu bahawa ikut tertibnya Nabi Ibrahim, Musa dan Isa dahulu sebelum nabi Kita Muhammad صلى الله عليه وسلم .

Tidak dinafikan juga bahwa wau athof ini juga digunakan untuk tertib susunan yang perlu diikuti. Contoh dalam surah al-Baqarah ayat 158, mafhumnya:

Sesungguhnya "Safa" dan "Marwah" itu ialah sebahagian daripada Syiar (lambang) agama Allah;”.  Dalam hal ini Rasulullah dalam saenya bersabda “Aku mulakan dengan apa yang dimulakan oleh Allah (Safa dahulu kemudian Marwah). Maka syariat sae itu bermula dari Safa.

Macamana nak tahu bahawa yang itu ikut tertib urutan, yang itu tak semestinya ikut urutan ayat? Jawapannya mudah saja. Kena belajarlah. Bagi masa kita untuk mempelajari kalam Allah. Belajar, Baca, Faham. Amal. Sebar. Jom belajar al-Quran!

Sunday, March 4, 2018

Doa Bagus Ketika Sujud




اللَّهُمَّ أَعُوذُ بِرِضَاكَ مِنْ سَخَطِكَ وَبِمُعَافَاتِكَ مِنْ عُقُوبَتِكَ وَأَعُوذُ بِكَ مِنْكَ لَا أُحْصِي ثَنَاءً عَلَيْكَ أَنْتَ كَمَا أَثْنَيْتَ عَلَى نَفْسِكَ
Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung dengan redhoMU  dari kemurkaanMU, dan aku berlindung dengan perlindunganMU  dari siksaMU, dan aku berlindung denganMU dariMU.  Aku tidak menghitung-hitung pujian kepadaMU,  Engkau sebagaimana yang Engkau pujikan kepadaMU.