"SEBARKANLAH SALAM DI ANTARA KALIAN"

Monday, February 5, 2018

Al-Baqarah ayat 240 - 242




Dalam ayat 240 kembali semula kepada ayat-ayat tentang munakahat. Di antara ayat munakahat yang kita bincang banyak kali dah sebelum ini, Allah ada selit ayat berkenaan jaga solat terutamanya solat wustho – solat asar. Hubungan dengan Allah tak boleh putus walaupun hubungan suami isteri terputus.

Suami yang mati meninggalkan isterinya. Kita panggil balu. Ada hak yang mesti ditunaikan. Islam amat mementingkan kebajikan lebih-lebih lagi terhadap wanita.  Islam tidak meninggalkan keadaan balu wanita itu dalam keadaan tergantung tanpa hak dan penjagaan. Dalam hal ini suami itu hendaklah berwasiat iaitu meninggalkan pesan kepada walinya supaya menjaga isterinya itu. 

Mesti sediakan nafkah daripada harta yang ditinggalkannya sampai cukup setahun jikalau isterinya itu tidak kahwin lain. Diwasiatkan atas dasar jasa baik. Isteri-isterinya itu memang boleh kahwin lain tetapi jikalau mereka tidak kahwin lain, maka perlu diwasiatkan untuk penjagaan mereka.

Isterinya itu boleh tinggal di rumah yang dia tinggal dengan suaminya sebelum itu selama cukup setahun. Janganlah dihalau isteri itu keluar walaupun suaminya sudah tidak ada lagi. Kalau isterinya itu keluar juga, maka tidaklah ada kesalahan kepada wali-wali arwah suaminya itu. Tapi kenalah pastikan yang apa yang dilakukan oleh wanita itu adalah perkara yang makruf seperti dia kahwin lain, atau keluar mencari nafkah. 

Di sini jelas bahawa perempuan tak boleh keluar rumah selain daripada perkara makruf. Jika dia keluar dengan berhias, tidak tutup aurat, bercampur aduk dengan lelaki bukan mahram, maka walinya mesti melarangnya.

Ayat 241 pula nak bagitahu supaya wanita yang diceraikan diberikan pemberian sebagai saguhati. ‘Makruf’ itu bermaksud hadiah yang boleh mengurangkan sedikit kesedihan dan kemarahan kepada mereka. Kerana kalau seorang wanita diceraikan setelah sekian lama berkahwin, tentulah ada kesedihan dan serba sedikit rasa marah kerana ditinggalkan.

Maksud ‘makruf’ itu juga, hendaklah mut’ah itu diberikan dengan cara yang baik; waktu kita beri hadiah itu, kita berilah dengan cara baik tanpa ungkit mengungkit maki memaki. Tujuan memberi hadiah saguhati ialah supaya isteri merasa dihormati dan untuk mengurangkan kesedihannya. Ianya adalah satu tanggungjawab ke atas orang muttaqin. Adakah tidak muttaqin tidak termasuk dalam arahan ini? Jawabnya termasuk juga. 

Begitulah Allah mengajar kepada kita cara-cara untuk menjalani kehidupan kita supaya semuanya dapat hidup aman dan damai dan dapat menjaga hukum Allah di atas muka bumi ini. Kena guna akal kita yang waras untuk memahami segala perkara ini.Kita boleh faham daripada ayat ini bahawa Allah sudah menjelaskan satu persatu hukum kepada kita dengan jelasnya.

Al-Quran yang ada ini menjadi panduan hidup kepada kita dalam semua lapangan. Tak ada satu pun hal berkaitan dengan kehidupan kita yang tidak diterangkan dalam quran. 
ما فرطنا في الكتاب من شيء

Kalau kita kata al-Quran tidak ada sebut, maka sebenarnya kita yang tak mengaji quran dengan betul. Sebab tu kena bagi masa untuk memahami kalam Allah. Semoga hidup kita sentiasa dipandu oleh wahyu.
وصلى الله وسلم وبارك على نبينا محمد وعلى آله وصحبه

Friday, January 26, 2018

Suruhan Menjaga Solat (Al-Baqarah 238-239)




Dalam ayat-ayat sebelum ini adalah berkenaan dengan munakahat yang membincangkan hubungan sesama manusia. Ayat 238 pula menerangkan tentang solat. Kalau kita perhati selepas ini akan datang lagi ayat berkenaan hubungan sesama manusia, hal nikah kahwin. Seolah-olah memberi isyarat kepada kita bahawa hubungan dengan manusia itu hanya boleh menjadi baik jikalau kita menjaga hubungan dengan Allah Taala. Tidak mungkin hubungan dengan manusia ini akan menjadi baik jikalau tidak dijaga hubungan dengan Allah. Sebab itulah di antara ayat-ayat yang mengajar menjaga hubungan dengan manusia itu, diselitkan dengan ayat-ayat tentang menjaga hubungan dengan Allah.Solat itu sendiri maknanya hubungan. الصلاة هي الصلة بين العبد وربه

Hal-hal perkahwinan dan perceraian boleh dijaga oleh mereka yang menjaga sembahyang. Dewasa ini kita tengok ramai pakar motivasi, pakar kauseling dalam bab kekeluargaan mereka menitikberatkan amalan solat kepada orang yang ada masalah hubungan rumah tangga. Alhamdulillah. Ini satu perkembangan yang sihat. Manusia sudah jumpa punca sebenar keruntuhan rumah tangga. Sebabnya tak jaga hubungan dengan Yang Maha Pencipta.

Memang suami rasa sedih apabila bercerai dengan isteri. Hubungan yang terbina selama kening sudah putus. Tapi kena ingat bahawa hubungan dengan Allah tak boleh putus. Semasa dalam solat itulah kita adukan segala kesedihan kita kepada Allah. Kita minta petunjuk dari Allah bagaimana cara menyelesaikan masalah yang kita hadapi dan beri kita kekuatan untuk menghadapinya.

Jagalah hubungan kita dengan Allah dan lebih-lebih lagi hendaklah kita menjaga sembahyang Fardu. Solat lima waktu itu telah dipilih khas oleh Allah untuk menjaga hubungan yang rapat dengan Allah Taala.
إن الصلاة كانت على المؤمنين كتابا موقوتا
Kita ikut waktu solat yang telah ditetapkan. Tak boleh nak memandai sendiri tentang waktu solat. Antara cara jaga waktu solat ialah solat dilakukan secara berjamaah. Dalam satu hadis daripada Ibni Mas’ud.

مَنْ سَرَّهُ أَنْ يَلْقَى اللَّهَ غَدًا مُسْلِمًا فَلْيُحَافِظْ عَلَى هَؤُلَاءِ الصَّلَوَاتِ حَيْثُ يُنَادَى بِهِنَّ ، فَإِنَّ اللَّهَ شَرَعَ لِنَبِيِّكُمْ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سُنَنَ الْهُدَى ، وَإِنَّهُنَّ مِنْ سُنَنِ الْهُدَى ، وَلَوْ أَنَّكُمْ صَلَّيْتُمْ فِي بُيُوتِكُمْ كَمَا يُصَلِّي هَذَا الْمُتَخَلِّفُ فِي بَيْتِهِ لَتَرَكْتُمْ سُنَّةَ نَبِيِّكُمْ ، وَلَوْ تَرَكْتُمْ سُنَّةَ نَبِيِّكُمْ لَضَلَلْتُمْ ، وَمَا مِنْ رَجُلٍ يَتَطَهَّرُ فَيُحْسِنُ الطُّهُورَ ، ثُمَّ يَعْمِدُ إِلَى مَسْجِدٍ مِنْ هَذِهِ الْمَسَاجِدِ إِلَّا كَتَبَ اللَّهُ لَهُ بِكُلِّ خَطْوَةٍ يَخْطُوهَا حَسَنَةً ، وَيَرْفَعُهُ بِهَا دَرَجَةً ، وَيَحُطُّ عَنْهُ بِهَا سَيِّئَةً ، وَلَقَدْ رَأَيْتُنَا وَمَا يَتَخَلَّفُ عَنْهَا إِلَّا مُنَافِقٌ مَعْلُومُ النِّفَاقِ ، وَلَقَدْ كَانَ الرَّجُلُ يُؤْتَى بِهِ يُهَادَى بَيْنَ الرَّجُلَيْنِ حَتَّى يُقَامَ فِي الصَّفِّ

“Barangsiapa ingin bertemu dengan Allah besok hari dalam keadaan Muslim, maka hendaklah ia menjaga solat lima waktu di mana saja ada seruan azan. Sesungguhnya Allah Ta’ala mensyari’atkan bagi Nabi kalian sunnah-sunnah petunjuk. Dan sesungguhnya kesemuanya itu termasuk sunnah-sunnah petunjuk. Maka sekiranya kalian mengerjakan solat lima waktu di rumah kalian sebagaimana solatnya orang yang meninggalkan jamaah, maka sungguh kalian telah meninggalkan Sunnah Nabi kalian. Dan apabila kalian meninggalkan Sunnah Nabi kalian, maka sungguh kalian akan sesat. Tidaklah seorang laki-laki besuci(berwudhu’) dan membaguskan wudhu’nya, kemudian ia berangkat ke masjid dari masjid-masjid yang ada ini, melainkan Allah akan menuliskan (menetapkan) baginya satu kebaikan pada ayunan langkahnya, dan mengangkat satu derajatnya, serta menghapuskan satu kesalahan(dosa)nya. Sungguh kami telah melihat bahwa tiada seorang pun yang meninggalkannya melainkan dia seorang munafiq yang telah jelas kemunafiqkannya. Dan sungguh ada seseorang yang menunaikankannya dengan dipapah pada kedua kakinya hingga ia berdiri dalam saf.”

Dalam solat Fardhu, solat yang paling utama perlu dijaga adalah solat pertengahan, iaitu solat Asar. Solat lain kena jaga juga tapi solat asar ini dititik beratkan sebab waktu ini waktu orang ramai tengh lalai. Nak balik kerja, nak ambil anak sekolah, nak turun padang main bola dan sebagainya. Dalam satu hadis nabi bagitahu bahawa sesiapa yang tak solat Asar maka seolah-olah dia kehilangan seluruh ahli keluarganya dan hartanya.

Ada dua perkara yang Allah suruh kita buat, jaga waktu solat dan jaga khusyuk dalam solat. Bukan itu sahaja, hendaklah kamu berdiri solat semata-mata kerana Allah – ikhlas. Dan dalam solat itu, jaga rukun, jaga syarat yang wajib, jaga adab dan jaga hati.
وقوموا لله قانتين
Berdirilah mengadap Allah dalam keadaan khusuk, tunduk, patuh, taat. Perkataan قانتين  juga bermakna ساكتين  - diam.

Suruhan menjaga solat ini bukan sahaja semasa aman dan senang, tetapi masa lain pun kena jaga juga. Masa perang , masa sibuk, masa takut, masa atas kenderaan. Pendek kata solat ini perlu dilakukan walau apa jua situasi dan kondisi. Hanya orang gila sahaja tak wajib solat. Kalau kita bimbang disebabkan sesuatu yang berlaku, maka ada keringanan yang diberikan kepada manusia dalam mengerjakan solat. Solat masih tetap wajib dilakukan tetapi diringankan iaitu boleh dilakukan semasa berjalan dan juga di atas kenderaan.

Dalam surah an-Nisa’ ayat 102, insya Allah kita akan baca berkenaan solat ketika perang. Masa perang pun Allah ajar kita solat berjamaah. Mudah-mudahan kita akan sampai ayat itu. Tapi tak tahulah takut ambo mati. Kita baca sekarang baru juzuk dua nak masuk tiga. Surah al-nisa’ di juzuk kelima. Setahun sejuzuk.

Semoga Allah bagi taufiq hidayah kepada kita semua agar dapat membaca, memahami, menghayati dan mengamalkan ajaran quran dalam hidup kita.

وصلى الله وسلم وبارك على نبينا محمد وعلى آله وصحبه، والسلام عليكم ورحمة الله


Thursday, January 18, 2018

Al-Baqarah ayat 236 dan 237




Ayat di atas menjelaskan tentang hukum wanita yang diceraikan sebelum disetubuhi dan sebelum menentukan mahar untuknya. Dalam situasi sebegini, si isteri berhak  mendapatkan mut’ah (hadiah atau pemberian) . Manakala jika sudah ditetapkan mahar dan belum disetubuhi, mereka berhak mendapat separuh daripada mahar.

Islam menitikberatkan keharmonian dalam kehidupan berkeluarga. Antara tujuan perkahwinan ialah supaya setiap pasangan dapat merasa kasih sayang antara satu sama lain. Ada kalanya pasangan tidak serasi dan mempunyai masalah dalam perkahwinan. Justeru syariat juga membenarkan sesuatu ikatan perkahwiann itu dileraikan walaupun ianya tidak digalakkan. 

Boleh bagi seorang suami menceraikan isterinya sebelum ia mencampurinya, ungkapan dalam ayat ‘Laa Junaha’ لا جناح (tidak ada dosa) memberikan isyarat bahawa yang lebih utama adalah tidak melakukannya (maksudnya tidak menceraikannya).

Ulama telah mengambil istinbat daripada ayat ini dengan menyatakan bahawa boleh bagi seorang laki-laki mengahwini wanita tanpa menyebut mahar (ketika aqad nikah) sebagaimana ayat, “dan sebelum kamu menentukan maharnya”.

Dalam masalah ini, terdapat tiga keadaan, pertama nikah dengan syarat membayar mahar dan menentukan maharnya, kedua nikah dan tidak mensyaratkan dan tidak pula menentukan mahar;dan yang ketiga, nikah dengan syarat tidak membayar maharnya.

Untuk  yang pertama dan kedua nikahnya sah, dan maharnya disesuaikan dengan mahar saudari-saudarinya atau yang semisal dengan dia, manakala yang ketiga, ulama khilaf tentangnya. dan yang rajih  bahawa nikahnya tidak sah. Wallahu a’lam.

Ayat ini juga menunjukkan bahawa Islam tidak membebani umatnya. Dalam soal pemberian  mut’ah hendaklah melihat keadaan suami, apabila ia dalam keadaan kaya maka ukuran mut’ah disesuaikan dengan kekayaannya dan jika dia miskin maka kewajiban atasnya sesuai ikut kemampuannya.
وعلى الموسع قده وعلى المقتر قدره

Ayat ini menunjukkan bahawa “Terangkatnya beban kewajiban dengan sebab adanya ketidakmampuan’, sesuai dengan ayat yang disebutkan dalam surat Al-Baqarah ayat 286, “Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya….”  

لا يكلف الله نفسا إلا وسعها

Jika cerai tak dapat tidak   berlaku, maka kena ingatlah kelebihan dan sumbangan masing-masing ketika hidup sebagai suami isteri. Janganlah mengungkit dan menjaja keaiban bekas pasangan. Kita kena ingat bahawa masing-masing ada kelebihan. 

ولا تنسوا الفضل بينكم

Semoga al-Quran menjadi pedoman hidup kita sepanjang masa sehingga kita bercerai nyawa.  Jangan lupa baca quran. Hati tenang hidup riang. Al-Quran penyuluh kehidupan.

وصلى الله وسلم وبارك على نبينا محمد وعلى آله وصحبه والسلام عليكم ورحمة الله

Friday, January 12, 2018

Hukum Meminang Perempuan Dalam Iddah - (Al-Baqarah:235)



Dan tidak ada salahnya bagi kamu tentang apa yang kamu bayangkan (secara sindiran) untuk meminang perempuan (yang kematian suami dan masih dalam iddah)  atau tentang kamu menyimpan dalam hati (keinginan berkahwin dengan mereka). Allah mengetahui bahawa kamu akan menyebut-nyebut atau mengingati mereka, (yang demikin itu tidaklah salah) akan tetapi janganlah kamu membuat janji dengan mereka  di dalam sulit, selain dari menyebut kata-kata (secara sindiran) yang sopan. Dan janganlah kamu menetapkan dengan bersungguh-sungguh hendak melakukan akad nikah sebelum hadis iddah yang ditetapkan itu. Dan ketahuilah sesungguhnya  Allah mengetahui apa yang ada dalam hati kamu; maka beringat-ingatlah kamu akan kemurkaan-Nya, dan ketahuilah sesunguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyabar.

Dalam ayat ini dijelaskan bahawa seorang laki-laki boleh mengucapkan kata-kata sindiran untuk meminang wanita yang masih berada dalam masa idahnya, baik iddah kerana kematian suami, maupun iddah talak bain. Tetapi tidak dibenarkan jika wanita itu berada dalam masa idah dari talak raj`i. kerana masih ada kemungkinan perempuan itu akan kembali kepada suaminya semula.

Contoh Kata-kata yang menggambarkan  si lelaki itu mempunyai maksud untuk mengawininya bila telah selesai iddahnya.  “Saya senang sekali bila mempunyai isteri yang memiliki sifat-sifat seperti engkau.” ‘Sesungguhnya kamu seorang wanita yang mempunyai sifat yang disenangi lelaki”. “Ramai orang minat dengan kamu”. "Sesungguhnya aku tidak ingin kawin dengan seorang wanita selainmu, insya Allah." Atau "Sesungguhnya aku berharap dapat menemukan seorang wanita yang solihah".

Cara seperti itu dikehendaki supaya perasaan wanita yang sedang berkabung itu tidak tersinggung, juga untuk menghindarkan reaksi jelek dari keluarga bekas suami dan daripada pandangan masyarakat umum.

Allah menghendaki pinangan tersebut tidak dilakukan secara terang-terangan tetapi hendaknya dengan kata-kata kiasan yang merupakan pendahuluan, dilanjutkan nanti dalam bentuk pinangan rasmi ketika perempuan tersebut telah habis iddahnya. 

Allah melarang apabila seorang laki-laki mengadakan janji akan kahwin atau memujuknya untuk kahwin secara sembunyi-sembunyi atau mengadakan pertemuan rahsia tanpa pengetahuan wali. 

Haram akad nikah perempuan dalam iddah  ولا تعزموا عقدة النكاح

Allah melarang melangsungkan akad nikah dengan wanita yang masih dalam iddah. Suatu larangan yang haramnya adalah haram qath`i dan hakim hendaklah melakukan fasakh jika akad diteruskan juga.Wanita dalam iddah perlu mengira hari iddah mereka حتى يبلغ الكتاب أجله


Wajibnya muraqabatullah (merasa adanya pengawasan Allah Ta’ala) dalam keadaan sendirian atau dihadapan khalayak ramai, dan membentengi diri. Allah mengancam orang-orang yang menentang ketentuan ini dan Allah Maha Mengetahui apa yang tersembunyi dalam hati sanubari manusia. Namun demikian Allah Maha Pengampun dan Maha Penyayang kepada orang-orang yang segera bertaubat.
 
Dalam ayat ini mengandungi dua keharusan dan dua larangan. Harus meminang wanita dalam iddah secara sindiran dan harus menyimpan niat untuk kahwin di dalam hati. Manakala dua larangan terkandung dalam ayat ini ialah larangan membuat pakatan sulit dengan wanita dalam iddah dan larangan aqad nikah dengan wanita yang sedang beriddah.