"SEBARKANLAH SALAM DI ANTARA KALIAN"

Friday, February 10, 2017

Ceramah Tanpa Syarat





Dan bacakanlah apa yang diwahyukan kepadamu, iaitu Kitab Tuhanmu (Al Quran). tidak ada (seorangpun) yang dapat merubah kalimat-kalimat-Nya. dan kamu tidak akan dapat menemukan tempat berlindung selain daripadanya. Dan Bersabarlah kamu bersama-sama dengan orang-orang yang menyeru Tuhannya pada pagi dan petang hari dengan mengharap keredaan-Nya; dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka (kerana) mengharapkan perhiasan dunia ini; dan janganlah kamu mengikuti orang yang hatinya Telah kami lalaikan daripada mengingati kami, serta menuruti hawa nafsunya dan adalah keadaannya itu melewati batas. Dan Katakanlah: "Kebenaran itu datangnya dari Tuhanmu; Maka barangsiapa yang ingin (beriman) hendaklah ia beriman, dan barangsiapa yang ingin (kafir) Biarlah ia kafir". Sesungguhnya kami Telah sediakan bagi orang orang zalim itu neraka, yang gejolaknya mengepung mereka. dan jika mereka meminta minum, nescaya mereka akan diberi minum dengan air seperti besi yang mendidih yang menghanguskan muka. Itulah minuman yang paling buruk dan tempat istirehat yang paling jelek (al-Kahfi:27 – 29)


“Ustaz nak ceramah boleh tapi jangan sebut pasal itu pasal ini”. Pesan pengerusi masjid Kampung Selobi kepada seorang ustaz sebelum memulakan ceramah. Ustaz tadi senyap tak kata apa. Angguk pun tidak geleng pun tidak.

Kerja menyampaikan ajaran Allah adalah kerja mulia. Nabi suruh menyampaikan daripadanya walaupun satu ayat cuma. Orang yang banyak ilmunya maka banyaklah juga tanggungjawab untuk menyampaikan.

Dalam menyampaikan Islam tidak boleh ikut nafsu pendengar, juga tidak boleh bermuka-muka dengan pembesar negara ataupun orang berharta. Semua kalam tuhan perlu disampaikan. Jangan ikut kehendak orang yang ikut hawa nafsu.

Jangan layan sebilangan kecil orang yang tidak ikhlas mencarai ilmu. Fitnah akhir zaman sekarang ini para agamawan dijadikan macam selebriti. Mereka diundang untuk ceramah tapi bersyarat. Kena ikut kepala otak penganjur. Intihanya hanya untuk berhibur.

Wahai para ustaz dan ustazah! Kalian belajar tinggi-tinggi tapi kena ikut syarat orang tak mengaji. Jika ilmu yang dipelajari tak boleh dikongsi kerana syarat yang diberi maka baik tak payah hadiri majlis seperti ini.

Banyak lagi di sana orang yang mahu mengaji walaupun tempatnya pondok yang kurang serba serbi tapi niat mereka ikhlas mengaji kerana Ilahi. Jangan palingkan muka kalian daripada orang-orang seperti ini.

Dan janganlah kamu mengusir orang-orang yang menyeru Tuhannya di pagi dan petang hari, sedang mereka menghendaki keridhaanNya. kamu tidak memikul tanggung jawab sedikitpun terhadap perbuatan mereka dan merekapun tidak memikul tanggung jawab sedikitpun terhadap perbuatanmu, yang menyebabkan kamu (berhak) mengusir mereka, (sehingga kamu termasuk orang-orang yang zalim)[al-an’am:52].

Saturday, February 4, 2017

Siapa Kita Untuk Tidak Boleh Ditegur?





Nanti (ada orang yang akan) mengatakan (jumlah mereka) adalah tiga orang yang keempat adalah anjingnya, dan (yang lain) mengatakan: "(jumlah mereka) adalah lima orang yang keenam adalah anjing nya", sebagai tekaan terhadap barang yang gaib; dan (yang lain lagi) mengatakan: "(jumlah mereka) tujuh orang, yang kelapan adalah anjingnya". Katakanlah: "Tuhanku lebih mengetahui jumlah mereka; tidak ada orang yang mengetahui (bilangan) mereka kecuali sedikit". Kerana itu janganlah kamu (Muhammad) bertengkar tentang hal mereka, kecuali pertengkaran lahir saja dan jangan kamu menanyakan tentang mereka (pemuda-pemuda itu) kepada seorangpun di antara mereka. Dan jangan sekali-kali kamu mengatakan tentang sesuatu: "Sesungguhnya Aku akan mengerjakan Ini besok pagi, Kecuali (dengan menyebut): "Insya Allah". dan ingatlah kepada Tuhanmu jika kamu lupa dan Katakanlah: "Mudah-mudahan Tuhanku akan memberiku petunjuk kepada yang lebih dekat kebenarannya dari pada ini".(al-Kahfi:22 - 24)



Al-Quran yang ada depan kita ini untuk kita kaji. Semua ilmu yang manfaat ada di sini. Antara anugerah bernilai yang Allah bagi kepada kita ialah masa. Masa perlu diisi dengan perkara bermanfaat. Dalam ayat 22 surah ini antara lainnya Allah nak peringat kepada kita supaya tidak menghabiskan masa dengan perkara sia-sia.

Mengenai bilangan berapakah ashabul kahfi ini adalah satu perkara yang tak perlu diperdebatkan. Kita tahu ke tak tahu ke maka ia tidak ada faedah. Jika ada faedah maka Allah akan bagitahu. Nabi pun tak bagitahu kepada umatnya. Masa hidup kita ini sekejap saja maka perlu diisi sebaik mungkin. Tak payahlah berdebat dengan perkara yang tidak mendatangkan faedah kepada kita.

menurut riwayat, ada beberapa orang Quraisy bertanya kepada nabi Muhammad s.a.w. tentang roh, kisah ashhabul kahfi (penghuni gua) dan kisah Dzulqarnain lalu baginda menjawab, datanglah besok pagi kepadaku agar Aku ceritakan. dan tidak mengucapkan Insya Allah. Besok harinya wahyu terlambat datang untuk menceritakan hal-hal tersebut dan nabi tidak dapat menjawabnya. Maka turunlah ayat 23-24 di atas, sebagai pelajaran kepada Nabi; Allah mengingatkan pula bilamana nabi lupa menyebut Insya Allah haruslah segera menyebutkannya kemudian.

Ayat 23 ini dinamakan jumlah muktaridhah. Allah tegur nabi kita di celah-celah ayat berkenaan ashbul kahfi. Kita ni walaupun siapa kita perlu ditegur dan mesti menerima teguran untuk kebaikan kita. Siapa kita untuk tidak ditegur? Nabi pun ditegur. Maka orang yang tidak mahu terima nasihat dan teguran ini dia ada masalah dalam diri dia.
والله أعلم

Friday, November 25, 2016

Baca Surah al-Kahfi




Dalam satu hadis riwayat Muslim Nabi -صلى الله عليه وسلم- suruh kita baca al-Quran kerana sesungguhnya al-Quran akan datang pada hari akhirat menjadi syafaat kepada pembacanya. Dalam banyak surah dalam al-Quran ada satu surah, Surah al-Kahfi. Letaknya ikut mushaf dalam juz 15 lepas surah al-Isra’. 

Jangan tinggal baca surah ni pada hari Jumaat samada pagi dia ke malam dia ke yang penting Jumaat. Jangan ingat benda lain pula bila sebut malam Jumaat. Puak kita ni kalau sebut malam Jumaat sengih selalu. Nak berderak pun tak mau kalau malam Jumaat. 

Cuba untuk tidak tinggal baca surah al-Kafi apabila bertemu dengan Jumaat. Kita biasanya baca surah Yasin. Surah Yasin ni adalah salah satu daripada surah dalam al-Quran juga. Bacanya dapat pahala berganda dan temasuk juga hadis nabi kata bacalah al-quran.
Cumanya anjuran malam Jumaat ni surah al-kahfi. Dalam satu hadis nabi صلى الله عليه وسلم  bagitahu:
مَنْ قَرَأَ سُورَةَ الْكَهْفِ فِى يَوْمِ الْجُمُعَةِ أَضَاءَ لَهُ مِنَ النُّورِ مَا بَيْنَ الْجُمُعَتَيْنِ
Barangsiapa yang membaca surat Al Kahfi pada hari Jum’at, dia akan disinari cahaya di antara dua Jumaat.”

Jadinya marilah kita pakat baca surah al-khfi ini mudah-mudahan kita peroleh fadhilat besar daripada Allah. Bagusnya kita baca ni dengan tadabbur, faham dan amal. Al- Quran ini panduan hidup kita yang hidup. Masa hidup inilah nak baca quran, faham quran dan amal ajaran quran. Bila dah mati tak da apa dah.

Satu lagi berkenaan fadhilat surah ini, terhindar daripad fitnah Dajjal.

عَنْ أَبِى الدَّرْدَاءِ أَنَّ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ : « مَنْ حَفِظَ عَشْرَ آيَاتٍ مِنْ أَوَّلِ سُورَةِ الْكَهْفِ عُصِمَ مِنَ الدَّجَّالِ » وفي رواية ـ من آخر سورة الكهف ـ
Daripada Abi Darda’ radhiyallahu anhu, bahwa Nabi -صلى الله عليه وسلم- bersabda: “Barangsiapa yang menghafal sepuluh ayat pertama dari surat Al-Kahfi, maka dia akan terlindungi daripada (fitnah) Dajjal. Dan di dalam riwayat lain disebutkan: “(sepuluh ayat terakhir) dari surat Al-Kahfi.”
Hadis lain berkenaan fadhilat surah al-Kahfi ni banyak lagi. Cukup setakat tu dulu.
والله أعلم





Thursday, August 25, 2016

Al-Baqarah Ayat 141



تِلْكَ أُمَّةٌ قَدْ خَلَتْ لَهَا مَا كَسَبَتْ وَلَكُمْ مَا كَسَبْتُمْ وَلَا تُسْأَلُونَ عَمَّا كَانُوا يَعْمَلُونَ

Itu adalah umat yang telah lalu; baginya apa yang diusahakannya dan bagimu apa yang kamu usahakan; dan kamu tidak akan ditanya tentang apa yang telah mereka kerjakan.(al-baqarah:141)

Allah swt tidak akan bertanya kita atas apa yang telah dilakukan oleh umat sebelum kita. Kita tidak perlu mempertikaikan apa yang berlaku pada masu lalu. Apa yang penting bagi kita ialah beriman dan beramal soleh.  Apa-apa yang berlaku khilaf dalam kalangan sahabat seperti apa yang berlaku antara Muawiyah dan Ali, Ali dan Aisyah maka dalam hal ini kita tak perlu berhujah siapa yang benar siapa yang salah . Mereka semuanya sahabat yang telah mendapat keredaan Allah.

Orang-orang yang terdahulu lagi yang pertama-tama (masuk Islam) dari golongan muhajirin dan ansar dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, Allah reda kepada mereka dan merekapun reda kepada Allah dan Allah menyediakan bagi mereka syurga-syurga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya selama-lamanya. mereka kekal di dalamnya. Itulah kemenangan yang besar (at-taubat:100).

Ayat 141 al-baqarah ini juga menjadi dalil bahawa pada hari akhirat akan berlaku soal jawab. Ada beberapa soalan yang akan ditanya oleh Malaikat kepada kita dan soalan itu sudah bocor semenjak sekian lama. Pesoalannya ialah mampukah kita menjawab segala soalan yang akan diajukan kepada kita? Daripada kita sibuk mempersoalkan sejarah silam tentang siapa benar siapa salah maka lebih baik kita bersiap diri untuk persoalan yang akan ditujukan kepada kita .
قَالَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: لَنْ تَزُوْلَ قَدَمَا عَبْدٍ يَوْمَ الْقِيَامَةِ حَتَّى يُسْأَلَ عَنْ اَرْبَعِ خِصَالٍ: عَنْ عُمْرِهِ فِيْمَا أَفْنَاهُ، وَعَنْ شَبَابِهِ فِيْمَا أَبْلاَهُ، وَعَنْ مَالِهِ مِنْ أَيْنَ اكْتَسَبَهُ وَفِيْمَا اَنْفَقَهُ، وَعَنْ عِلْمِهِ مَاذَا عَمِلَ فِيْهِ
  
Sekali-kali tidak akan berganjak kedua-dua telapak kaki seorang hamba (manusia) pada Hari Kiamat sehingga dia ditanya tentang empat perkara, iaitu tentang umurnya ke mana dihabiskannya, tentang masa mudanya ke mana dipergunakannnya, tentang hartanya dari mana diperolehinya dan ke mana dibelanjakannya, tentang ilmunya apakah yang diamalkannya.




Sunday, July 10, 2016

Idul Fitr 1437


من العائدين والفائزين

كل عام وأنتم بخير

تقبل الله منا ومنكم الطاعات

Thursday, June 16, 2016

Islam Sebagai Rahmat Seluruh Alam



Islam merupakan rahmat seluruh manusia sedunia. Ianya bukan milik golongan tertentu daripada bangsa Melayu, bukan juga milik orang Arab di Asia Barat. Nabi Muhammad saw sebagai pembawa risalah Islam daripada Allah swt.

وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إِلَّا رَحْمَةً لِلْعَالَمِينَ
Dan tiadalah kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam.(al-anbiya’:107)

Dakwah nabi menjangkau sempadan kaum dan benua, meliputi jin dan manusia bahkan segala penduduk dunia dan seisinya mendapat rahmat daripada risalah Islam ini. Dulu sebelum kebangkitan nabi, umat manusia di Jazirah Arab hidup dengan kedaan yang amat jelek. Kejelekan ini di suarakan oleh Jaafar bi Abi Talib kepada an Najasyi, Raja Habsyah.

أَيُّهَا الْمَلِكُ ، كُنَّا قَوْمًا أَهْلَ جَاهِلِيَّةٍ ، نَعْبُدُ الأَصْنَامَ ، وَنَأْكُلُ الْمَيْتَةَ ، وَنَأْتِي الْفَوَاحِشَ ، وَنَقْطَعُ الأَرْحَامَ ، وَنُسِيءُ الْجِوَارَ ، وَيَأْكُلُ الْقَوِيُّ مِنَّا الضَّعِيفَ  وَكُنَّا عَلَى ذَلِكَ حَتَّى بَعَثَ اللَّهُ تَعَالَى إِلَيْنَا رَسُولا مِنَّا ، نَعْرِفُ نَسَبَهُ وَصِدْقَهُ وَأَمَانَتَهُ وَعَفَافَهُ ، فَدَعَانَا إِلَى اللَّهِ تَعَالَى لِنُوَحِّدَهُ وَنَعْبُدَهُ ، وَنَخْلَعَ مَا كُنَّا نَعْبُدُ نَحْنُ وَآبَاؤُنَا مِنْ دُونِهِ مِنَ الْحِجَارَةِ وَالأَوْثَانِ ، وَأَمَرَنَا بِصِدْقِ الْحَدِيثِ ، وَأَدَاءِ الأَمَانَةِ ، وَصِلَةِ الرَّحِمِ ، وَحُسْنِ الْجِوَارِ ، وَالْكَفِّ عَنِ الْمَحَارِمِ وَالدِّمَاءِ ، وَنَهَانَا عَنِ الْفُحْشِ ، وَقَوْلِ الزُّورِ ، وَأَكْلِ مَالِ الْيَتِيمِ ، وَقَذْفِ الْمُحْصَنَةِ ، وَأَمَرَنَا أَنَّ نَعْبُدَ اللَّهَ وَحْدَهُ وَلا نُشْرِكُ بِهِ شَيْئًا ، وَأَمَرَنَا بِالصَّلاةِ وَالزَّكَاةِ وَالصِّيَامِ ،

Wahai Raja! Kami dahulunya adalah kaum jahiliah; kami menyembah berhala, memakan bangkai (binatang yang tidak disembelih), mendatangi perkara-perkara yang keji, memutuskan hubungan kekeluargaan, menyakiti hati jiran. Mereka yang kuat di kalangan kami menindas orang yang lemah. Begitulah keadaan kami, sehinggalah Allah menghantarkan kepada kami seorang rasul. Kami kenal akan keturunannya, kami kenal akan benar cakapnya, kami kenal akan amanahnya, kami kenal dia seorang yang memelihara diri dari keburukan. Lalu dia menyeru kami kepada Allah agar kami mentauhidkan-Nya dan menyembah-Nya; dia juga meminta agar kami tanggalkan apa yang kami dan keturunan kami sembah selain Allah yang terdiri daripada batu-batu dan berhala-berhala. Dia perintahkan kami supaya bercakap benar, tunaikan amanah dan hubungkan silaturahim. Dia melarang kami dari membuat perbuatan keji, perkataan dusta, memakan harta anak yatim, menuduh zina wanita-wanita baik. Dia menyuruh kami agar hanya menyembah Allah yang esa, tidak mensyirikkan-Nya dengan sesuatu, dia menyuruh kami agar bersolat, berzakat dan berpuasa.
Dengan menyahut dakwah nabi, masyarakat Arab berubah menjadi harmoni dan dihormati seterusnya Islam berkembamg ke serata alam. Islam merupakan agama seluruh manusia sedunia.
Islam mengakui dan mengangkat suku bangsa apapun di dunia, seraya tidak merendahkan satu di bawah yang lainnya. Islam sebagai rahmat bagi sarwa sekalian alam. Islam memiliki al-Quran sebagai panduan umum yang autentik sepanjang zaman.

Jadinya sempena Ramadan yang meupakan bulan turunnya al-Quran ini mari sama-sama kita mengaji al-Quran supaya rahmat itu dapat dikecapi secara utuh dan menyeluruh.

وَنُنَزِّلُ مِنَ الْقُرْآَنِ مَا هُوَ شِفَاءٌ وَرَحْمَةٌ لِلْمُؤْمِنِينَ وَلَا يَزِيدُ الظَّالِمِينَ إِلَّا خَسَارًا

Dan kami turunkan dari Al Quran suatu yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman dan Al Quran itu tidaklah menambah kepada orang-orang yang zalim selain kerugian.(al-isra’:82)