"SEBARKANLAH SALAM DI ANTARA KALIAN"

Thursday, January 18, 2018

Al-Baqarah ayat 236 dan 237




Ayat di atas menjelaskan tentang hukum wanita yang diceraikan sebelum disetubuhi dan sebelum menentukan mahar untuknya. Dalam situasi sebegini, si isteri berhak  mendapatkan mut’ah (hadiah atau pemberian) . Manakala jika sudah ditetapkan mahar dan belum disetubuhi, mereka berhak mendapat separuh daripada mahar.

Islam menitikberatkan keharmonian dalam kehidupan berkeluarga. Antara tujuan perkahwinan ialah supaya setiap pasangan dapat merasa kasih sayang antara satu sama lain. Ada kalanya pasangan tidak serasi dan mempunyai masalah dalam perkahwinan. Justeru syariat juga membenarkan sesuatu ikatan perkahwiann itu dileraikan walaupun ianya tidak digalakkan. 

Boleh bagi seorang suami menceraikan isterinya sebelum ia mencampurinya, ungkapan dalam ayat ‘Laa Junaha’ لا جناح (tidak ada dosa) memberikan isyarat bahawa yang lebih utama adalah tidak melakukannya (maksudnya tidak menceraikannya).

Ulama telah mengambil istinbat daripada ayat ini dengan menyatakan bahawa boleh bagi seorang laki-laki mengahwini wanita tanpa menyebut mahar (ketika aqad nikah) sebagaimana ayat, “dan sebelum kamu menentukan maharnya”.

Dalam masalah ini, terdapat tiga keadaan, pertama nikah dengan syarat membayar mahar dan menentukan maharnya, kedua nikah dan tidak mensyaratkan dan tidak pula menentukan mahar;dan yang ketiga, nikah dengan syarat tidak membayar maharnya.

Untuk  yang pertama dan kedua nikahnya sah, dan maharnya disesuaikan dengan mahar saudari-saudarinya atau yang semisal dengan dia, manakala yang ketiga, ulama khilaf tentangnya. dan yang rajih  bahawa nikahnya tidak sah. Wallahu a’lam.

Ayat ini juga menunjukkan bahawa Islam tidak membebani umatnya. Dalam soal pemberian  mut’ah hendaklah melihat keadaan suami, apabila ia dalam keadaan kaya maka ukuran mut’ah disesuaikan dengan kekayaannya dan jika dia miskin maka kewajiban atasnya sesuai ikut kemampuannya.
وعلى الموسع قده وعلى المقتر قدره

Ayat ini menunjukkan bahawa “Terangkatnya beban kewajiban dengan sebab adanya ketidakmampuan’, sesuai dengan ayat yang disebutkan dalam surat Al-Baqarah ayat 286, “Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya….”  

لا يكلف الله نفسا إلا وسعها

Jika cerai tak dapat tidak   berlaku, maka kena ingatlah kelebihan dan sumbangan masing-masing ketika hidup sebagai suami isteri. Janganlah mengungkit dan menjaja keaiban bekas pasangan. Kita kena ingat bahawa masing-masing ada kelebihan. 

ولا تنسوا الفضل بينكم

Semoga al-Quran menjadi pedoman hidup kita sepanjang masa sehingga kita bercerai nyawa.  Jangan lupa baca quran. Hati tenang hidup riang. Al-Quran penyuluh kehidupan.

وصلى الله وسلم وبارك على نبينا محمد وعلى آله وصحبه والسلام عليكم ورحمة الله

Friday, January 12, 2018

Hukum Meminang Perempuan Dalam Iddah - (Al-Baqarah:235)



Dan tidak ada salahnya bagi kamu tentang apa yang kamu bayangkan (secara sindiran) untuk meminang perempuan (yang kematian suami dan masih dalam iddah)  atau tentang kamu menyimpan dalam hati (keinginan berkahwin dengan mereka). Allah mengetahui bahawa kamu akan menyebut-nyebut atau mengingati mereka, (yang demikin itu tidaklah salah) akan tetapi janganlah kamu membuat janji dengan mereka  di dalam sulit, selain dari menyebut kata-kata (secara sindiran) yang sopan. Dan janganlah kamu menetapkan dengan bersungguh-sungguh hendak melakukan akad nikah sebelum hadis iddah yang ditetapkan itu. Dan ketahuilah sesungguhnya  Allah mengetahui apa yang ada dalam hati kamu; maka beringat-ingatlah kamu akan kemurkaan-Nya, dan ketahuilah sesunguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyabar.

Dalam ayat ini dijelaskan bahawa seorang laki-laki boleh mengucapkan kata-kata sindiran untuk meminang wanita yang masih berada dalam masa idahnya, baik iddah kerana kematian suami, maupun iddah talak bain. Tetapi tidak dibenarkan jika wanita itu berada dalam masa idah dari talak raj`i. kerana masih ada kemungkinan perempuan itu akan kembali kepada suaminya semula.

Contoh Kata-kata yang menggambarkan  si lelaki itu mempunyai maksud untuk mengawininya bila telah selesai iddahnya.  “Saya senang sekali bila mempunyai isteri yang memiliki sifat-sifat seperti engkau.” ‘Sesungguhnya kamu seorang wanita yang mempunyai sifat yang disenangi lelaki”. “Ramai orang minat dengan kamu”. "Sesungguhnya aku tidak ingin kawin dengan seorang wanita selainmu, insya Allah." Atau "Sesungguhnya aku berharap dapat menemukan seorang wanita yang solihah".

Cara seperti itu dikehendaki supaya perasaan wanita yang sedang berkabung itu tidak tersinggung, juga untuk menghindarkan reaksi jelek dari keluarga bekas suami dan daripada pandangan masyarakat umum.

Allah menghendaki pinangan tersebut tidak dilakukan secara terang-terangan tetapi hendaknya dengan kata-kata kiasan yang merupakan pendahuluan, dilanjutkan nanti dalam bentuk pinangan rasmi ketika perempuan tersebut telah habis iddahnya. 

Allah melarang apabila seorang laki-laki mengadakan janji akan kahwin atau memujuknya untuk kahwin secara sembunyi-sembunyi atau mengadakan pertemuan rahsia tanpa pengetahuan wali. 

Haram akad nikah perempuan dalam iddah  ولا تعزموا عقدة النكاح

Allah melarang melangsungkan akad nikah dengan wanita yang masih dalam iddah. Suatu larangan yang haramnya adalah haram qath`i dan hakim hendaklah melakukan fasakh jika akad diteruskan juga.Wanita dalam iddah perlu mengira hari iddah mereka حتى يبلغ الكتاب أجله


Wajibnya muraqabatullah (merasa adanya pengawasan Allah Ta’ala) dalam keadaan sendirian atau dihadapan khalayak ramai, dan membentengi diri. Allah mengancam orang-orang yang menentang ketentuan ini dan Allah Maha Mengetahui apa yang tersembunyi dalam hati sanubari manusia. Namun demikian Allah Maha Pengampun dan Maha Penyayang kepada orang-orang yang segera bertaubat.
 
Dalam ayat ini mengandungi dua keharusan dan dua larangan. Harus meminang wanita dalam iddah secara sindiran dan harus menyimpan niat untuk kahwin di dalam hati. Manakala dua larangan terkandung dalam ayat ini ialah larangan membuat pakatan sulit dengan wanita dalam iddah dan larangan aqad nikah dengan wanita yang sedang beriddah.

Sunday, December 10, 2017

Rahmat Islam Kepada Umat




Agama Islam adalah agama yang sempurna ajarannya. Ianya datang daripada Allah yang menjadikan alam sarwa ini. Allat sememangnya bersifat dengan kasih sayang. Allah maha pemurah, Alah maha penyayang. Arahan Allah kepada hambaNya tidak ada satu pun yang membebankan. Ianya penuh dengan kasih sayang dan rahmat.

وَما جَعَلَ عَلَيكُم فِي الدّينِ مِن حَرَجٍ

“dan Dia sekali-kali tidak menjadikan untuk kamu dalam agama suatu kesempitan.(al-Haj:78)”

Mungkin ada orang yang rasa tugas yang telah diberikan kepada mereka itu amat berat dan mereka rasa mereka tidak mampu melakukannya. Allah bagitahu di dalam ayat ini bahawa tugas yang diberikan kepada kita itu bukanlah berat lagi membebankan.  Allah tidak membebankan kepada kita apa-apa yang tidak mampu kita kerjakan.

Tiada kita dengar berita seorang wanita mati lemas kerana mengenakan jilbab. Tiada juga kita tahu bahawa ada orang mati kerana ibadat puasa. Mati sebab tercekik makan adalah. Syariat dalam agama Islam semuanya berbentuk mudah dan memudahkan. Bahkan kalau kita tengok kaedah usul fiqh ada beberapa perkara yang menekankan kemudahan. Di antaranya:
1. الضرر يزال

“Kemudaharatn itu dihalangkan”

2. المشقة تجلب التيسير

“Kesukaran membawa kepada keringanan.”

Banyak dalil daripada al-Quran menerangkan akan hal ini. Contohnya firman Allah:
يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ
“Allah menghendaki kemudah bagimu dan tidak menghendaki kesukaran bagimu” (al-Baqarah:185)
لَا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا
“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya.”(al-Baqarah:286)
يُرِيدُ اللَّهُ أَنْ يُخَفِّفَ عَنْكُمْ وَخُلِقَ الْإِنْسَانُ ضَعِيفًا
“Allah bendak memberikan keringanan kepadamu, dan manusia dijadikan bersifat lemah.” (an-Nisaa’:28)
Nabi Saw. pernah bersabda:
بُعِثْتُ بالحنِيفيَّة السَّمحة
“Aku diutus dengan membawa agama Islam yang hanif lagi penuh toleransi.”
Rasulullah Saw. bersabda kepada Mu’az dan Abu Musa, ketika baginda mengutus  keduanya menjadi amir di negeri Yaman:
بَشِّرا ولا تُنَفِّرَا، ويَسِّرا وَلَا تُعسِّرَا
“Sampaikanlah berita gembira dan janganlah kamu berdua membuat mereka lari (darimu).
dan bersikap mudahlah kamu berdua, janganlah kamu berdua bersikap mempersulit.”
Sebab itu para ustaz dalam menyampaikan kuliah dan ceramah hendaklah jangan memayahkan. Contohnya dalam bab bersih najis selepas buang air besar janganlah bagitahu sampai kena masukkan jari ke dubur dan gerakkan ke kiri ke kanan supaya najis keluar dengan sempurna. Ini merumitkan. Boleh kena buasir lagu ni. Islam tidak memayahkan. Sehingga ada orang beribadat jadi was-was.
Kepada siapa keluasan dan kerahmatan hidup ini dapat dinikmati? Al- Quthubi dalam tafsirnya menyatakan bahawa ianya hanya dapat dirasai oleh orang yang beristiqamah dalam menjalankan suruhan Allah. Adapun para penjenayah, orang yang tak mahu tunduk kepada hukum Allah maka hidupnya sentiasa berada di dalam kesempitan.
فَمَنْ يُرِدِ اللَّهُ أَنْ يَهْدِيَهُ يَشْرَحْ صَدْرَهُ لِلْإِسْلَامِ ۖ وَمَنْ يُرِدْ أَنْ يُضِلَّهُ يَجْعَلْ صَدْرَهُ ضَيِّقًا حَرَجًا كَأَنَّمَا يَصَّعَّدُ فِي السَّمَاءِ ۚ كَذَٰلِكَ يَجْعَلُ اللَّهُ الرِّجْسَ عَلَى الَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ
Barangsiapa yang Allah menghendaki akan memberikan kepadanya petunjuk, nescaya Dia melapangkan dadanya untuk (memeluk agama) Islam. Dan barangsiapa yang dikehendaki Allah kesesatannya, nescaya Allah menjadikan dadanya sesak lagi sempit, seolah-olah ia sedang mendaki langit. Begitulah Allah menimpakan siksa kepada orang-orang yang tidak beriman (al-an’am: 175).

Thursday, November 30, 2017

Nota Tafsir (surah al-Baqarah:234)


  
Beberapa hukum berkaitan
1.Wajib beriddah bagi perempuan yang kematian suami, samada dewasa atau kanak-kanak.
2.Wajib beriddah bagi perempuan yang kematian suami samada sudah disetubuhi atau belum. Ianya tidak sama dengan talaq.
3. Iddah mereka selama 4 bulan 10 hari samada datang haid atau tidak, kecuali hamil.
4. Sekiranya diketahui selepas kematian suami bahawa pernikahan mereka bathil, maka tiada iddah.
5. Tidak wajib bagi nafkah bagi iddah kematian, wajib bagi dalam iddah karana talaq. 
6.Kewajipan berkabung dalam tempoh iddah bagi isteri kematian suami. 

أما زوجة الميت فإنها يجب عليها الإحداد مدة العدة لقوله صلى الله عليه وسلم: "لا يحل لامرأة تؤمن بالله واليوم الآخر أن تحد على ميت فوق ثلاث إلا على زوج أربعة أشهر وعشراً" (رواه الإمام البخاري في ‏‏صحيحه).

7. Wajib kepada wali wanita memastikan mereka berihdad (berkabung) dalam tempoh iddah. Jika tidak, maka wali menanggung dosa  
Hikmah Berkabung:

   1- تعظيم أمر الله والعمل بما يرضيه تعالى.
2- تعظيم حق الزوج وحفظ عشرته.
3- أهمية عقد النكاح ورفع قدره.
4- تطييب نفس أقارب الزوج ومراعاة شعورهم.
5- سد ذريعة تطلع المرأة للنكاح في هذه المدة وتطلع الرجال إليها.
6- الإحداد من مكملات عدة الوفاة ومقتضياتها.
7- تألم على فوات نعمة النكاح الجامعة بين خيري الدنيا والآخرة.
8- موافقة الطباع البشرية؛