"SEBARKANLAH SALAM DI ANTARA KALIAN"

Saturday, February 4, 2017

Siapa Kita Untuk Tidak Boleh Ditegur?





Nanti (ada orang yang akan) mengatakan (jumlah mereka) adalah tiga orang yang keempat adalah anjingnya, dan (yang lain) mengatakan: "(jumlah mereka) adalah lima orang yang keenam adalah anjing nya", sebagai tekaan terhadap barang yang gaib; dan (yang lain lagi) mengatakan: "(jumlah mereka) tujuh orang, yang kelapan adalah anjingnya". Katakanlah: "Tuhanku lebih mengetahui jumlah mereka; tidak ada orang yang mengetahui (bilangan) mereka kecuali sedikit". Kerana itu janganlah kamu (Muhammad) bertengkar tentang hal mereka, kecuali pertengkaran lahir saja dan jangan kamu menanyakan tentang mereka (pemuda-pemuda itu) kepada seorangpun di antara mereka. Dan jangan sekali-kali kamu mengatakan tentang sesuatu: "Sesungguhnya Aku akan mengerjakan Ini besok pagi, Kecuali (dengan menyebut): "Insya Allah". dan ingatlah kepada Tuhanmu jika kamu lupa dan Katakanlah: "Mudah-mudahan Tuhanku akan memberiku petunjuk kepada yang lebih dekat kebenarannya dari pada ini".(al-Kahfi:22 - 24)



Al-Quran yang ada depan kita ini untuk kita kaji. Semua ilmu yang manfaat ada di sini. Antara anugerah bernilai yang Allah bagi kepada kita ialah masa. Masa perlu diisi dengan perkara bermanfaat. Dalam ayat 22 surah ini antara lainnya Allah nak peringat kepada kita supaya tidak menghabiskan masa dengan perkara sia-sia.

Mengenai bilangan berapakah ashabul kahfi ini adalah satu perkara yang tak perlu diperdebatkan. Kita tahu ke tak tahu ke maka ia tidak ada faedah. Jika ada faedah maka Allah akan bagitahu. Nabi pun tak bagitahu kepada umatnya. Masa hidup kita ini sekejap saja maka perlu diisi sebaik mungkin. Tak payahlah berdebat dengan perkara yang tidak mendatangkan faedah kepada kita.

menurut riwayat, ada beberapa orang Quraisy bertanya kepada nabi Muhammad s.a.w. tentang roh, kisah ashhabul kahfi (penghuni gua) dan kisah Dzulqarnain lalu baginda menjawab, datanglah besok pagi kepadaku agar Aku ceritakan. dan tidak mengucapkan Insya Allah. Besok harinya wahyu terlambat datang untuk menceritakan hal-hal tersebut dan nabi tidak dapat menjawabnya. Maka turunlah ayat 23-24 di atas, sebagai pelajaran kepada Nabi; Allah mengingatkan pula bilamana nabi lupa menyebut Insya Allah haruslah segera menyebutkannya kemudian.

Ayat 23 ini dinamakan jumlah muktaridhah. Allah tegur nabi kita di celah-celah ayat berkenaan ashbul kahfi. Kita ni walaupun siapa kita perlu ditegur dan mesti menerima teguran untuk kebaikan kita. Siapa kita untuk tidak ditegur? Nabi pun ditegur. Maka orang yang tidak mahu terima nasihat dan teguran ini dia ada masalah dalam diri dia.
والله أعلم

4 comments:

khairul zaman said...[Balas]

Terima kasih atas ilmu dan perkongsian ustaz..

khairul zaman said...[Balas]

Terima kasih atas ilmu dan perkongsian ustaz..

mohdrusli said...[Balas]

alhamdulillah

Bani Irwin said...[Balas]

Jazakallah atas perkongsian ustaz

Post a Comment