"SEBARKANLAH SALAM DI ANTARA KALIAN"

Monday, March 29, 2021

Rahmat Islam Kepada Umat

 


Agama Islam adalah agama yang sempurna ajarannya. Ianya datang daripada Allah yang menjadikan alam sarwa ini. Allat sememangnya bersifat dengan kasih sayang. Allah maha pemurah, Alah maha penyayang. Arahan Allah kepada hambaNya tidak ada satu pun yang membebankan. Ianya penuh dengan kasih sayang dan rahmat.

وَما جَعَلَ عَلَيكُم فِي الدّينِ مِن حَرَجٍ

“dan Dia sekali-kali tidak menjadikan untuk kamu dalam agama suatu kesempitan.(al-Haj:78)”

Mungkin ada orang yang rasa tugas yang telah diberikan kepada mereka itu amat berat dan mereka rasa mereka tidak mampu melakukannya. Allah bagitahu di dalam ayat ini bahawa tugas yang diberikan kepada kita itu bukanlah berat lagi membebankan.  Allah tidak membebankan kepada kita apa-apa yang tidak mampu kita kerjakan.

Tiada kita dengar berita seorang wanita mati lemas kerana mengenakan jilbab. Tiada juga kita tahu bahawa ada orang mati kerana ibadat puasa. Mati sebab tercekik makan adalah. Syariat dalam agama Islam semuanya berbentuk mudah dan memudahkan. Bahkan kalau kita tengok kaedah usul fiqh ada beberapa perkara yang menekankan kemudahan. Di antaranya:

1. الضرر يزال

“Kemudaharatn itu dihalangkan” .

2. المشقة تجلب التيسير

“Kesukaran membawa kepada keringanan.”

 

Banyak dalil daripada al-Quran menerangkan akan hal ini. Contohnya firman Allah:

يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ

“Allah menghendaki kemudahan bagimu dan tidak menghendaki kesukaran bagimu” (al-Baqarah:185)

لَا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا

“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya.”(al-Baqarah:286)

يُرِيدُ اللَّهُ أَنْ يُخَفِّفَ عَنْكُمْ وَخُلِقَ الْإِنْسَانُ ضَعِيفًا

“Allah bendak memberikan keringanan kepadamu, dan manusia dijadikan bersifat lemah.” (an-Nisaa’:28)

Nabi Saw. pernah bersabda:

بُعِثْتُ بالحنِيفيَّة السَّمحة

“Aku diutus dengan membawa agama Islam yang hanif lagi penuh toleransi.”

Rasulullah Saw. bersabda kepada Mu’az dan Abu Musa, ketika baginda mengutus  keduanya menjadi amir di negeri Yaman:

بَشِّرا ولا تُنَفِّرَا، ويَسِّرا وَلَا تُعسِّرَا

“Sampaikanlah berita gembira dan janganlah kamu berdua membuat mereka lari (darimu).

dan bersikap mudahlah kamu berdua, janganlah kamu berdua bersikap mempersulit.”

Sebab itu para ustaz dalam menyampaikan kuliah dan ceramah hendaklah jangan memayahkan. Contohnya dalam bab bersih najis selepas buang air besar janganlah bagitahu sampai kena masukkan jari ke dubur dan gerakkan ke kiri ke kanan supaya najis keluar dengan sempurna. Ini merumitkan. Boleh kena buasir lagu ni. Islam tidak memayahkan. Sehingga ada orang beribadat jadi was-was.

Kepada siapa keluasan dan kerahmatan hidup ini dapat dinikmati? Al- Quthubi dalam tafsirnya menyatakan bahawa ianya hanya dapat dirasai oleh orang yang beristiqamah dalam menjalankan suruhan Allah. Adapun para penjenayah, orang yang tak mahu tunduk kepada hukum Allah maka hidupnya sentiasa berada di dalam kesempitan.

فَمَنْ يُرِدِ اللَّهُ أَنْ يَهْدِيَهُ يَشْرَحْ صَدْرَهُ لِلْإِسْلَامِ ۖ وَمَنْ يُرِدْ أَنْ يُضِلَّهُ يَجْعَلْ صَدْرَهُ ضَيِّقًا حَرَجًا كَأَنَّمَا يَصَّعَّدُ فِي السَّمَاءِ ۚ كَذَٰلِكَ يَجْعَلُ اللَّهُ الرِّجْسَ عَلَى الَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ

Barangsiapa yang Allah menghendaki akan memberikan kepadanya petunjuk, nescaya Dia melapangkan dadanya untuk (memeluk agama) Islam. Dan barangsiapa yang dikehendaki Allah kesesatannya, nescaya Allah menjadikan dadanya sesak lagi sempit, seolah-olah ia sedang mendaki langit. Begitulah Allah menimpakan siksa kepada orang-orang yang tidak beriman (al-an’am: 175).

 

Monday, March 4, 2019

Amalan memudahkan Rezeki

Rezeki itu datangnya daripada Allah. Di antara nama-nama Allah ialah al-Razzaq – Yang Maha Pemberi Rezeki. Untuk memperoleh rezeki maka mestilah melalui pemberi rezeki. Antara amalan supaya dimudahkan rezeki ialah:
 
1) Solat berjemaah di masjid.

Mafhum firman Allah: Dan perintahkanlah keluargamu serta umatmu mengerjakan sembahyang dan hendaklah engkau tekun bersabar menunaikannya. Kami tidak meminta rezeki kepadamu, (bahkan) Kamilah yang memberi rezeki kepadamu. Dan (ingatlah) kesudahan yang baik adalah bagi orang yang bertakwa. (Taha: 132)

Ramai orang yang mengeluh mengapa hidupnya susah. Hutang keliling pinggang, hidup payah, penyakit bertambah, ahli keluarga selalu berbalah, hati selalu keluh kesah. Kita bertanya mengapa hidup sulit seperti ini, adakah jalan keluar? Mengapa doa seakan tidak berjawab, mengapa Allah seolah tidak peduli? 

Dalam surah Al Baqarah ayat 153 Allah mengingatkan supaya minta pertolongan pada Allah dengan sabar dan solat. Jika hidup selalu dirudung malang dan berbagai kesulitan, periksalah diri, mungkin kita kurang mendekatkan diri kepada Ilahi. Mungkin kita enggan dan sombong untuk berdoa pada-Nya. Ayuh kita dekatkan diri kita dengan rumah Allah. Solat sejara berjemaah. Semoga rezeki kita bertambah.

2) Menghadiri Majlis Ilmu.

Banyak kemuliaan yang Allah berikan kepada para pencari ilmu. Allah memuliakan hamba-Nya yang menyibukkan dirinya dalam ilmu, dengan ilmulah seorang hamba mengenal Tuhannya. Bahkan Allah berjanji menjamin rezeki pencari ilmu. Nabi Muhammad SAW. memberikan perkhabaran bahawa Allah menjamin rezeki pencari ilmu, maka tidak sepatutnya bagi para pencari ilmu khuatir tentang rezeki yang akan mereka dapatkan. 

Jaminan Allah Swt. yang diberikan kepada pencari ilmu adalah rezeki yang memiliki hubungan dengan kebahagiaan, kemuliaan, dan keselamatan dari tabir Allah Swt. Para pencari ilmu mendapatkan rezeki yang menyenangkan. Alhamdulillah, masjid di kampung kita dipenuhi dengan majlis ilmu. Kuliah dan ceramah boleh dikatakan ada setiap hari. Hadirlah majlis-majlis ini. Tak lama pun. Antara maghrib dengan Isya sahaja. Banyak manfaat yang kita akan dapat.  

Daripada Abi Hurairah RA, bahawa Nabi SAW bersabda:

Maksudnya: “Barangsiapa yang menempuh satu jalan untuk menuntut ilmu maka Allah SWT akan memudahkan baginya jalan untuk ke Syurga. Tidaklah satu kumpulan berkumpul di dalam sebuah rumah di antara rumah-rumah Allah, membaca kitab Allah (al-Qur’an) dan mempelajarinya sesama mereka melainkan akan turun kepada mereka sakinah (ketenangan), diliputi ke atas mereka rahmat dan dinaungi oleh malaikat serta Allah SWT akan menyebut mereka pada malaikat yang berada di sisi-Nya”. [ Muslim ]

3) Mentadabbur Ayat Suci al-Quran

Cara mentadabbur ayat al-Quran ialah membaca, memahami dan menghayati  maknanya. Semuanya itu bermula dengan belajar. Belajarlah al-Quran. Tiada istilah terlewat dan lewat untuk memulai mempelajari al-Quran. Ruginya hidup jika tak pandai baca quran. Al-Quran ini untuk dibaca, difahami, dihayati. Barulah hidup kita diberkati dengan rezeki daripada Ilahi. Untuk pencari rezeki, Fahami dan tadabburlah ayat 2 – 3 surah al-Tholaq.

Barangsiapa bertaqwa kepada Allah, nescaya Dia menjadikan baginya jalan keluar. Dan memberi rezeki kepadanya tanpa di duga, dan barangsiapa bertawakkal kepada Allah, nescaya Dia akan mencukupkannya, sesungguhnya Allah melaksana urusan yang dikehendakiNya, Allah telah mengadakan ketentuan bagi setiap sesuatu.

Friday, July 27, 2018

Umdatul Ahkam(Hadis 82 - 84)


Umdatul Ahkam
Masjid Bunut Sarang Burung
20 Julai 2018

82 عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أُمِرْتُ أَنْ أَسْجُدَ عَلَى سَبْعَةِ أَعْظُمٍ على الْجَبْهَةِ وَأَشَارَ بِيَدِهِ إلى أَنْفِهِ وَالْيَدَيْنِ وَالرِّكبتين وَأَطْرَافِ الْقَدَمَيْنِ َ

Dari ibni Abbas sesungguhnya Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, beliau bersabda:
: “Aku diperintahkan untuk sujud dengan tujuh tulang: dahi, dua tangan, dua lutu, dua hujung kaki, ” [HR Al Bukhari (809) dan Muslim (490)]


83 عن  أَبي هُرَيْرَةَ ،: " كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، إِذَا قَامَ إِلَى الصَّلَاةِ ، يُكَبِّرُ حِينَ يَقُومُ ، ثُمَّ يُكَبِّرُ حِينَ يَرْكَعُ ، ثُمَّ يَقُولُ : سَمِعَ اللَّهُ لِمَنْ حَمِدَهُ ، حِينَ يَرْفَعُ صُلْبَهُ مِنَ الرُّكُعةِ ، ثُمَّ يَقُولُ وَهُوَ قَائِمٌ : رَبَّنَا وَلَكَ الْحَمْدُ ، ثُمَّ يُكَبِّرُ حِينَ يَهْوِي، ثُمَّ يُكَبِّرُ حِينَ يَرْفَعُ رَأْسَهُ ، ثُمَّ يُكَبِّرُ حِينَ يَسْجُدُ ، ثُمَّ يُكَبِّرُ حِينَ يَرْفَعُ رَأْسَهُ ، ثُمَّ يَفْعَلُ ذَلِكَ فِي صَّلَاته كُلِّهَا ، حَتَّى يَقْضِيَهَا ، وَيُكَبِّرُ حِينَ يَقُومُ مِنَ الثنتين بَعْدَ الْجُلُوسِ
“Dari Abu Hurairah menyatakan bahwa  apabila Rasulullah melaksanakan shalat, maka beliau bertakbir pada saat berdiri dan pada saat akan ruku’. Selanjutnya beliau mengucap سمع الله لمن حمده    pada saat bangkit dari ruku’, kemudian membaca  ربنا ولك الحمد    pada saat berdiri dari ruku’. Ketika akan bersujud dan bangkit , beliau juga bertakbir. Demikianlah yang dilakukan Rasulullah pada setiap mengerjakan shalat, beliau juga bertakbir pada saat bangkit dari  rekaat kedua setelah duduk (tahiyat awal). 

84 عَنْ مُطَرِّفٍ بن عبد الله، قَالَ صَلَّيْتُ أَنَا وَعِمْرَانُ بْنُ حُصَيْنٍ، خَلْفَ عَلِيِّ بْنِ أَبِي طَالِبٍ - رضى الله عنه - فَكَانَ إِذَا سَجَدَ كَبَّرَ وَإِذَا رَكَعَ رأسه كَبَّرَ وَإِذَا نَهَضَ مِنَ الرَّكْعَتَيْنِ كَبَّرَ فَلَمَّا قضى الصلاة أَخَذَ بِيَدِي  وَعِمْرَانُ بْنُ حُصَيْنٍ وَقَالَ َقَدْ ذذكرني هَذَا صَلاَةِ مُحَمَّدٍ صلى الله عليه وسلم ‏.‏
Dari Mutarrif bin Abdillah bin al-Shikhhir, katanya: Saya dan Imran bin Husain solat dibelakang Ali bin Abi Talib r.a., jika sujud Ali bertakbir, jika mengangkat kepalan, Ali bertakbir, dan jika bangkit dari raka`at kedua Ali bertakbir juga, Ketika Ali menyelesaikan solat,Imran bi Husain memgang tanganku dan berkata: Hal ini mengigatkanku terhadap solat Muhammad.” atau dengan riwayat : Dia telah mengimami kita sebagaiman solat Nabi Muhammad sa.w..
1. Wajib takbiratul ihram semasa berdiri memulakan solat
2. Disyariatkan takbir ketika turun ruku`, masanya ialah semasa pergerakan ketika turun ruku
3. Membaca
سمع الله لمن حمده
bagi imam atau yang solat berseorangan, bacaannya ialah ketika sedang bangun dari ruku` (bukan semasa ruku`)
4. Membaca
(ربنا ولك الحمد)
bagi imam, makmum dan juga yang solat berseorangan, bacaannya ialah semasa bergerak untuk berdiri bukan semasa berdiri tegak.
5. Berhenti sebentar ketika bangun dari ruku`
6. Takbir ketika bergerak turun untuk sujud bukan semasa sujud
7. Takbir ketika bangun dari sujud pertama untuk duduk antara dua sujud  bukan semasa duduk antara dua sujud.